Round-Up

Tiga Kali AS Hak Veto Upaya Setop Konflik Israel-Palestina

Tim detikcom - detikNews
Selasa, 18 Mei 2021 22:26 WIB
A Palestinian girl looks at the rubble of a destroyed house following overnight Israeli missile strikes, in the town of Khan Younis, southern Gaza Strip, Thursday, Nov. 14, 2019. (AP Photo/Khalil Hamra)
Foto: Konflik Israel-Palestina di Gaza (AP Photo)
Jakarta -

Amerika Serikat kembali mengambil sikap berbeda menanggapi konflik yang terjadi antara Israel dan Palestina. Sudah tiga kali, Amerika Serikat lagi-lagi mengambil hak veto untuk menghentikan upaya dewan keamanan PBB menyikapi konflik Israel dan Palestina.

Pada pertemuan darurat Dewan Keamanan (DK) PBB pertama pada Minggu (10/5) sampai Rabu (12/5) , Amerika Serikat juga mengambil sikap serupa. Kemudian pada pertemuan darurat DK PBB yang kedua kalinya pada Kamis (13/5) kemarin, juga tidak ada keputusan bersama semua anggota DK PBB terkait konflik Israel Palestina.

Pada pertemuan kedua tersebut, dilansir dari AFP, sebetulnya 14 dari 15 anggota dewan mendukung adopsi deklarasi bersama untuk mengurangi ketegangan antara Israel dan Palestina. Namun, Amerika Serikat - yang merupakan sekutu dekat Israel - menentang hal itu.

Amerika Serikat menilai DK PBB cukup mengeluarkan sebuah pernyataan keprihatinan. Menurutnya, deklarasi bersama "kontraproduktif".

Lantaran tidak mendapatkan suara bulat, akhirnya tiga negara anggota DK PBB, Tunisia, Norwegia dan China meminta agar pertemuan darurat kembali digelar. Menurut seorang diplomat, gagasan pertemuan ketiga dalam waktu kurang dari seminggu didorong oleh Palestina.

Tujuan dari pertemuan baru tersebut sebetulnya untuk mencoba berkontribusi pada perdamaian dan agar Dewan Keamanan dapat mengekspresikan dirinya dan menyerukan gencatan senjata.

Namun lagi-lagi, pada pertemuan ketiga, yang digelar pada Minggu (16/5) sampai Senin (17/5) kemarin kembali menemui jalan buntu. Pasalnya Amerika Serikat kembali memblokir diadopsinya pernyataan gabungan Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) yang menyerukan penghentian kekerasan antara Israel dan Palestina.

Pemblokiran oleh AS dalam forum Dewan Keamanan (DK) PBB ini pun memicu digelarnya serangkaian sesi tertutup darurat yang baru pada Selasa (18/5) waktu setempat.

Draf yang disusun oleh China, Tunisia dan Norwegia itu diserahkan pada Minggu (16/5) tengah malam untuk disetujui 15 negara anggota DK PBB pada Senin (17/5) waktu setempat, dimentahkan AS, saat jet-jet tempur Israel terus menggempur Jalur Gaza dan total korban tewas akibat pertempuran sepekan terakhir melebihi 200 orang.

Dituturkan salah satu diplomat PBB kepada AFP bahwa AS mengindikasikan 'saat ini tidak bisa mendukung pernyataan' oleh DK PBB.

3 pertemuan DK PBB yang lalu pun diakhiri tanpa mencapai posisi bersama -- dengan AS sebagai sekutu dekat Israel dituduh sengaja menghalangi upaya DK PBB.

Simak selengkapnya di halaman berikutnya.

Saksikan juga 'Pengakuan Pilot AU Israel Sebut Negaranya Organisasi Teroris!':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2