12 Orang Tewas dalam Ledakan di Masjid Afghanistan

Rolando Fransiscus Sihombing - detikNews
Jumat, 14 Mei 2021 20:00 WIB
Lebih dari 500 truk bahan bakar dan gas alam terbakar di kawasan perbatasan Iran-Afghanistan. Sedikitnya 7 orang terluka akibat insiden tersebut.
Foto: Ilustrasi pascaledakan (AP Photo/Hamed Sarfarazi)
Kabul -

Sebuah ledakan terjadi di dalam sebuah masjid saat salat Jumat di pinggiran Kota Kabul, Afghanistan. Ledakan tersebut sedikitnya menewaskan 12 orang selama gencatan senjata.

Seperti dilansir Reuters, Jumat (14/5/2021), kelompok Taliban yang mengumumkan gencatan senjata selama tiga hari mengutuk serangan itu dalam sebuah pernyataan, dan belum ada klaim tanggung jawab soal ledakan di masjid itu.

Juru bicara polisi Kabul, Ferdous Faramarz, mengatakan Imam masjid termasuk di antara 12 orang yang tewas dan sedikitnya 15 orang terluka dalam ledakan di sebuah masjid.

Ledakan itu terjadi kurang dari seminggu setelah ledakan di sebuah sekolah menewaskan 80 orang, mayoritas dari mereka adalah siswi dari etnis minoritas Muslim Syiah Hazara. Taliban juga mengecam serangan itu dan tidak ada yang mengaku bertanggung jawab.

Pejabat AS percaya serangan terhadap sekolah tersebut kemungkinan merupakan ulah kelompok militan seperti ISIS. Kelompok-kelompok semacam itu belum menandatangani gencatan senjata masa libur.

Kekerasan, termasuk serangan terhadap warga sipil, telah meningkat di Afghanistan, bahkan ketika Amerika Serikat telah memulai operasi untuk menarik semua pasukannya yang tersisa selama empat bulan ke depan.

Sejauh ini belum ada laporan tentang pertempuran langsung antara pasukan pemerintah dan Taliban selama gencatan senjata, yang dimulai pada Kamis di akhir bulan puasa Ramadhan.

Pemerintah dan Taliban telah mengadakan pembicaraan politik untuk mencoba mengakhiri konflik mereka ketika Amerika Serikat menarik tentaranya 20 tahun setelah pemboman. Kedua belah pihak dalam pembicaraan itu menuduh pihak lain memprovokasi dan gagal menghentikan serangan terhadap warga sipil.

"Serangan hari ini terhadap sebuah masjid di distrik Shakar Dara di Kabul selama sholat Jumat sepenuhnya menentang gagasan Idul Fitri sebagai hari libur keluarga yang dirayakan dengan damai," kata misi Uni Eropa di Afghanistan di Twitter.

Lihat juga Video: Korban Tewas Bom Dekat Sekolah Afghanistan Jadi 50 Orang

[Gambas:Video 20detik]



(rfs/imk)