2 Biarawati di Argentina Diadili Atas Pelecehan Seks Anak-anak Tuna Rungu

Rita Uli Hutapea - detikNews
Selasa, 04 Mei 2021 13:38 WIB
Ilustrasi Pemerkosaan Anak
ilustrasi (Foto: Zaki Alfarabi / detikcom)
Jakarta -

Dua biarawati dan tujuh pegawai perempuan lainnya dari sebuah institut Argentina untuk anak-anak tuna rungu diadili dalam kasus pelecehan seksual yang mengejutkan negara asal Paus Fransiskus tersebut.

Seperti dilansir kantor berita AFP, Selasa (4/5/2021), dua pastor yang bertanggung jawab atas anak-anak di institut tersebut masing-masing telah dipenjara selama lebih dari 40 tahun pada November 2019 karena pelecehan seksual, termasuk pemerkosaan, terhadap sekitar 20 anak di bawah umur.

Ini adalah sidang kedua dalam kasus kejahatan yang dilakukan antara 2004 dan 2016 di Provolo Institute di Mendoza, sekitar 1.000 kilometer (620 mil) barat ibu kota Argentina, Buenos Aires. Para korban berusia antara empat tahun dan 17 tahun saat itu.

Beberapa staf di sekolah tersebut ditahan setelah tuduhan pelecehan pertama kali muncul pada tahun 2016, dan institut tersebut ditutup.

Yang pertama diadili adalah pastor Argentina, Horacio Corbacho, yang dijatuhi hukuman 45 tahun penjara, dan pastor Nicola Corradi dari Italia, yang dihukum penjara 42 tahun.

Tukang kebun institusi, Armando Gomez, divonis penjara 18 tahun karena pelecehan seksual, dan mantan anak altar, sekarang berusia 50-an, dijatuhi hukuman penjara 10 tahun setelah mengaku bersalah atas pelecehan seksual terhadap lima anak.

Tersangka utama yang diadili kali ini adalah biarawati asal Jepang, Kumiko Kosaka (46) yang dituduh melakukan pelecehan seksual dan menutupi kejahatan tersebut.

Selanjutnya
Halaman
1 2