Gunung La Soufriere Erupsi di Karibia, Ribuan Orang Dievakuasi

Novi Christiastuti - detikNews
Sabtu, 10 Apr 2021 13:44 WIB
This April 9, 2021, image courtesy Zen Punnett shows the eruption of La Soufriere Volcano from Rillan Hill in Saint Vincent. - La Soufriere erupted Friday for the first time in 40 years on the Caribbean island of Saint Vincent, prompting thousands of people to evacuate, seismologists said. The blast from the volcano, sent plumes of ash 20,000 feet (6,000 meters) into the air, the local emergency management agency said. The eruption was confirmed by the UWI center. (Photo by ZEN PUNNETT / Zen Punnett / AFP)
Awan panas keluar dari Gunung La Soufriere yang erupsi di St Vincent, Karibia (AFP/ZEN PUNNETT)
Kingstown -

Gunung api La Soufriere yang ada di Pulau St Vincent, Karibia bagian timur, mengalami erupsi pada Jumat (9/4) waktu setempat setelah bertahun-tahun tidak aktif. Erupsi ini memicu kepulan asap pekat dan abu vulkanis ke udara, yang memaksa ribuan orang yang tinggal di sekitar gunung untuk mengungsi.

Seperti dilansir Reuters, Sabtu (10/4/2021), tidak aktif sejak tahun 1979 silam Gunung La Soufriere mulai menunjukkan tanda-tanda aktivitas vulkanis pada Desember tahun lalu dengan mengeluarkan uap dan asap serta bunyi gemuruh.

Aktivitas itu semakin memuncak pada pekan ini, yang mendorong Perdana Menteri St Vincent and Grenadines, Ralph Gonsalves, memerintahkan evakuasi untuk daerah di sekitar gunung tersebut pada Kamis (8/4) malam waktu setempat.

Pada Jumat (9/4) pagi waktu setempat, Gunung La Soufriere akhirnya erupsi. Saksi mata menuturkan kepada Reuters bahwa abu dan asap pekat menyelimuti area-area di sekitar gunung hingga nyaris memicu kegelapan total, menutupi matahari pagi yang cerah.

Saksi mata ini juga mengaku mendengar suara ledakan dari desa Rose Hall, yang ada di dekat gunung.

Direktur Pusat Penelitian Seismik Universitas Hindia Barat, Erouscilla Joseph, menuturkan kepada Reuters bahwa ledakan-ledakan lebih kecil terus berlanjut sepanjang hari. Aktivitas semacam ini diperkirakan akan berlanjut selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan.

"Ini baru permulaannya," sebut Joseph.

Simak Video: Gunung La Soufriere St. Vincent Meletus

[Gambas:Video 20detik]