Aparat Myanmar Serbu Lokasi Aksi Demo Antikudeta, Tembaki Demonstran

Rita Uli Hutapea - detikNews
Rabu, 07 Apr 2021 15:07 WIB
Anti-coup protesters run to avoid military forces during a demonstration in Yangon, Myanmar on Wednesday March 31, 2021. The Southeast Asian nation has been wracked by violence since the military ousted a civilian-led government on February 1 and began to forcibly put down protests. (AP Photo)
aksi-aksi demo antikudeta terus terjadi di Myanmar (Foto: AP Photo)
Jakarta -

Pertumpahan darah terus terjadi di Myanmar. Aparat Myanmar menyerbu lokasi aksi protes antikudeta pada Rabu (7/4) ini, dalam operasi menjelang fajar, yang menurut media lokal menewaskan dan melukai beberapa demonstran. Sementara itu, para aktivis menentang tindakan keras berdarah dan blokade internet oleh junta militer yang berkuasa.

Myanmar telah berada dalam kekacauan sejak kudeta 1 Februari yang mengakhiri periode singkat demokrasi yang dipimpin pemimpin sipil, Aung San Suu Kyi dan memicu aksi protes dan pemogokan nasional. Junta militer menggunakan kekuatan mematikan untuk memadamkan aksi-aksi perlawanan tersebut.

Seperti dilansir kantor berita Reuters, Rabu (7/4/2021), seorang warga mengatakan bahwa kekerasan meletus ketika pasukan memasuki lokasi protes pada hari Rabu di kota Kale di wilayah Saigang, titik kerusuhan, di mana para demonstran menuntut pengembalian pemerintah sipil Aung San Suu Kyi.

Outlet berita mengutip saksi yang mengatakan ada korban dan tembakan berulang kali. Outlet berita Mizzima mengatakan tiga orang tewas dan memposting gambar di Facebook tentang kobaran api di dekat kendaraan yang diparkir dan tentara-tentara bersenapan di jalan.

Warga Kale mengatakan, informasi itu diberikan kepadanya oleh para saksi, yang memotret lima jenazah. Reuters tidak dapat memverifikasi informasi tersebut secara independen.

Simak video 'Alasan Miss Grand Myanmar Minta Bantuan Dunia':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2