Pertumpahan Darah Terus Terjadi, 5 Demonstran Myanmar Ditembak Mati

Rita Uli Hutapea - detikNews
Sabtu, 03 Apr 2021 14:09 WIB
Anti-coup protesters test an improvised weapon they have made to fight with armed Myanmar security forces in Yangon, Myanmar Wednesday, March 17, 2021. (AP Photo)
aksi demo antikudeta terus terjadi di Myanmar (Foto: AP Photo)
Jakarta -

Pertumpahan darah terus terjadi di Myanmar. Pasukan keamanan Myanmar melepaskan tembakan ke arah para demonstran antikudeta pada Sabtu (3/4) ini. Media-media lokal melaporkan, lima orang tewas akibat tembakan tersebut.

Aksi demo terus digelar warga seiring militer memperkuat upayanya untuk mengakhiri pembangkangan sipil dengan surat perintah penangkapan untuk kritik online dan pemblokiran internet.

Terlepas dari pembunuhan lebih dari 550 orang oleh pasukan keamanan sejak kudeta 1 Februari, pengunjuk rasa tetap turun ke jalan-jalan setiap hari. Aksi demo ini seringkali dalam kelompok-kelompok kecil di kota-kota kecil, untuk menyuarakan penentangan terhadap penerapan kembali kekuasaan militer.

Menurut media Myanmar Now seperti dilansir kantor berita Reuters, Sabtu (3/4/2021), pasukan keamanan di pusat kota Monywa menembaki kerumunan yang menewaskan tiga orang. Sementara seorang pria ditembak dan tewas di pusat kota lain, Bago, dan satu orang tewas ditembak di kota Thaton, demikian dilaporkan Bago Weekly Journal.

"Mereka mulai menembak tanpa henti dengan granat setrum dan peluru tajam," kata pengunjuk rasa di Monywa, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan kepada Reuters melalui aplikasi pesan.

"Orang-orang mundur dan dengan cepat memasang ... penghalang, tetapi peluru mengenai seseorang di depan saya di kepalanya. Dia meninggal di tempat," ujarnya.

Polisi dan juru bicara junta militer Myanmar belum memberikan komentar mengenai insiden ini.

Sebelumnya, kelompok aktivis Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik mengatakan bahwa pasukan keamanan telah membunuh 550 orang, 46 orang di antaranya anak-anak, sejak militer menggulingkan pemerintah terpilih yang dipimpin oleh Aung San Suu Kyi.

Simak video 'Diserang Jet Militer, Warga Myanmar Kabur ke Thailand':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2