Cara Baru Melawan Junta Myanmar, Demonstran Lakukan 'Serangan Sampah'

Syahidah Izzata Sabiila - detikNews
Selasa, 30 Mar 2021 14:30 WIB
Warga Myanmar hingga kini masih melakukan unjuk rasa. Mereka menolak aksi kudeta yang dilakukan militer Myanmar.
Tindakan kekerasan terus dilancarkan oleh pasukan keamanan Myanmar (Foto: AP Photo)
Yangon -

Para pengunjuk rasa Myanmar punya cara baru untuk menentang kekerasan militer dengan melancarkan 'serangan sampah'. Pada Selasa (30/3), jalan-jalan di kota Yangon dipenuhi tumpukan sampah sebagai bentuk protes warga.

Seperti dilansir Reuters, Selasa (30/3/2021) para demonstran berupaya meningkatkan kampanye pembangkangan sipil dengan menggunakan taktik 'serangan sampah' di mana warga diminta meninggalkan sampah di persimpangan jalan utama.

"Aksi serangan sampah ini adalah aksi menentang junta," demikian bunyi sebuah poster di media sosial. "Semua orang bisa bergabung."

Sejumlah gambar yang diposting di media sosial menunjukkan banyak tumpukan sampah di sepanjang jalan-jalan di Yangon.

Kampanye tersebut dilakukan untuk menyangkal seruan yang dikeluarkan melalui pengeras suara pada Senin (29/3) lalu di beberapa kawasan Yangon, di mana penduduk didesak untuk membuang sampah dengan benar.

Sementara itu, dari total 14 warga sipil yang tewas pada hari Senin, Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAPP) mengatakan setidaknya delapan orang tewas di distrik Dagon Selatan, Yangon.

Pasukan keamanan di daerah itu menembakkan senjata kaliber yang lebih berat dari biasanya ke arah para pengunjuk rasa yang berjongkok di belakang barikade kantong pasir. Menurut saksi mata di lokasi kejadian, tidak jelas senjata apa yang digunakan pasukan keamanan, tapi diyakini senjata itu sejenis peluncur granat.

Simak Video: Demonstran Tak Gentar Meski Militer Tewaskan 114 Orang Sehari

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2