Serangannya Tewaskan 44 Imigran di Yaman, Houthi Menyesal

Novi Christiastuti - detikNews
Kamis, 18 Mar 2021 11:09 WIB
A fighter of the anti-Houthi Popular Resistance Committees stands on a truck during fighting with Houthi fighters near Yemens northern city of Marib May 29, 2015. REUTERS/Stringer      TPX IMAGES OF THE DAY
Ilustrasi (dok. REUTERS/Stringer)
Sanaa -

Kelompok pemberontak Houthi menyampaikan 'penyesalan mendalam' atas kematian puluhan imigran dalam kebakaran di Yaman yang dipicu oleh serangan mereka. Houthi mengakui sebuah proyektil yang ditembakkan ke pusat tahanan setempat itu memicu kebakaran yang menewaskan 44 imigran.

Seperti dilansir AFP, Kamis (18/3/202), seorang pejabat senior Houthi menyatakan penyelidikan terhadap insiden 7 Maret itu tengah dilakukan. Houthi yang menguasai wilayah strategis di Yaman, termasuk ibu kota Sanaa, terlibat konflik selama bertahun-tahun dengan pemerintah Yaman yang diakui internasional.

"Kami menyampaikan penyesalan mendalam kami atas insiden tidak disengaja di pusat tahanan imigran di Sanaa," ucap seorang pejabat Houthi bernama Hussein Al-Azi, seperti dilaporkan televisi Al-Masirah yang dikelola kelompok pemberontak ini.

"Korbannya (tewas) adalah 44 imigran dan korban luka 193 orang, yang sebagian besar dirawat di rumah sakit, dan ada penyelidikan untuk penyebab insiden ini," ujarnya.

Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) sebelumnya menyerukan penyelidikan independen terhadap kebakaran tersebut, sesaat usai Human Rights Watch (HRW) melaporkan penyebabnya adalah 'proyektil tak teridentifikasi' yang ditembakkan Houthi.

"Harus ada penyelidikan independen terhadap penyebab kebakaran," tegas Utusan PBB untuk Yaman, Martin Griffiths, kepada Dewan Keamanan PBB.

Dia menambahkan bahwa 'kebakaran luar biasa dan mengerikan' telah mengingatkan dunia soal 'penderitaan komunitas imigran'.

Simak video 'Massa Demo di Istana Yaman Kecam soal Ekonomi-Gaji yang Belum Dibayar':

[Gambas:Video 20detik]