Usai Rilis Laporan Intelijen Soal Khashoggi, AS Larang Masuk 76 Warga Saudi

Novi Christiastuti - detikNews
Sabtu, 27 Feb 2021 10:07 WIB
FILE PHOTO: Saudi dissident Jamal Khashoggi speaks at an event hosted by Middle East Monitor in London Britain, September 29, 2018. Picture taken September 29, 2018. Middle East Monitor/Handout via REUTERS/File Photo  ATTENTION EDITORS - THIS IMAGE WAS PROVIDED BY A THIRD PARTY
Jamal Khashoggi (Middle East Monitor/Handout via REUTERS/File Photo)
Washington DC -

Otoritas Amerika Serikat (AS) akan melarang masuk 76 warga negara Arab Saudi dan membatasi visa bagi warga negara asing (WNA) yang kedapatan mengancam pembangkang dalam upaya menghormati mendiang Jamal Khashoggi, wartawan Saudi yang dibunuh di Turki.

Seperti dilansir AFP, Sabtu (27/2/2021), langkah tersebut diumumkan Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, pada Jumat (26/2) waktu setempat, setelah AS merilis laporan intelijen soal pembunuhan Khashoggi ke publik.

Laporan intelijen itu menyebut Putra Mahkota Saudi, Pangeran Mohammed bin Salman atau MBS, telah menyetujui pembunuhan Khashoggi tahun 2018 lalu di dalam Konsulat Saudi di Istanbul, Turki.

Usai laporan itu dirilis, Blinken bersumpah bahwa pemerintahan AS akan 'melawan pemerintah yang melampaui batasan dengan mengancam dan menyerang jurnalis dan pembangkang karena menjalankan kebebasan mendasar mereka'.

"Kita telah memperjelas bahwa ancaman dan serangan lintas wilayah oleh Arab Saudi terhadap para aktivis, pembangkang dan jurnalis harus diakhiri. Mereka tidak akan ditoleransi oleh Amerika Serikat," tegas Blinken dalam pernyataannya.

Di bawah kebijakan baru yang disebut 'Khashoggi Ban' ini, Blinken menegaskan bahwa otoritas AS akan membatasi setiap individu yang terlibat dalam 'aktivitas kontra-pembangkang yang serius, lintas wilayah' yang mencakup pelecehan terhadap jurnalis atau keluarga mereka. Dengan kata lain, larangan ini menargetkan orang-orang yang dianggap mengancam atau menyerang aktivis, pembangkang dan jurnalis atas nama pemerintah asing.

Dalam penerapan pertama, Blinken menyatakan AS akan melarang masuk 76 wara Saudi yang pernah mengancam pembangkang di luar negeri, termasuk dalam kasus Khashoggi.

Lihat juga Video: Menanti Laporan Intelijen AS soal Kematian Jamal Khashoggi

[Gambas:Video 20detik]