AS Protes ke China Usai Staf Diplomatik Jalani Tes Swab Pantat

Novi Christiastuti - detikNews
Jumat, 26 Feb 2021 15:36 WIB
Tensi AS-China meninggi, AS menahan tiga orang ilmuwan militer China terkait kecurangan visa
Ilustrasi (dok. BBC World)
Washington DC -

Otoritas Amerika Serikat (AS) melayangkan protes ke otoritas China setelah mengetahui beberapa staf diplomatik AS di negara itu menjalani tes swab anal atau pantat terkait virus Corona (COVID-19). Namun, otoritas China membantah adanya tes swab semacam itu terhadap staf diplomatik AS di wilayahnya.

Seperti dilansir CNN, Jumat (26/2/2021), laporan Vice News menyebut diplomat-diplomat AS di China mengeluh setelah menjalani tes swab anal. Keterangan seorang diplomat AS di China menyebut otoritas AS telah meminta otoritas China untuk tidak melakukan tes swab semacam itu kepada staf diplomatik mereka.

Informasi serupa juga disampaikan seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS kepada CNN pada Kamis (25/2) waktu setempat.

"Departemen Luar Negeri (AS) tidak pernah menyetujui tes semacam ini dan memprotes secara langsung kepada (Kementerian Luar Negeri China) ketika kami mengetahui beberapa staf menjadi sasarannya," demikian pernyataan juru bicara Departemen Luar Negeri AS kepada CNN.

"Kami telah menerima jaminan dari (Kementerian) bahwa ini adalah kesalahan dan bahwa personel diplomatik dibebaskan dari persyaratan tes ini. Kami telah menginstruksikan staf untuk menolak tes ini jika diminta melakukannya (seperti terjadi di masa lalu)," imbuh pernyataan itu.

Dalam tanggapannya pada Kamis (25/2) waktu setempat, Kementerian Luar Negeri China menyatakan tidak tahu-menahu soal adanya tes swab anal itu.

"Sejauh yang saya tahu, dan saya juga telah memeriksa dengan kolega saya, China tidak pernah meminta diplomat AS di China untuk melakukan tes swab anal," ucap juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian, kepada wartawan.

Sumber diplomatik AS menuturkan kepada CNN bahwa perwakilan As di China telah 'bernegosiasi dengan China untuk sementara waktu' menghindari staf mereka menjadi sasaran tes semacam itu.

Lihat juga Video: Senangnya Joe Biden, AS Sukses Vaksinasi Corona 50 Juta Warganya

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2