Dianggap Pro-Antikudeta, Aktor Beken di Myanmar Ditangkap!

Syahidah Izzata Sabiila - detikNews
Minggu, 21 Feb 2021 09:39 WIB
Demonstrators display three-fingered salute, a symbol of resistance at an intersection in Yangon, Myanmar Wednesday, Feb. 10, 2021. Protesters continued to gather Wednesday morning in Yangon breaching Myanmars new military rulers decrees that effectively banned peaceful public protests in the countrys two biggest cities. (AP Photo)
Potret Demo Myanmar yang Mulai Rusuh (Foto: AP Photo)
Yangon -

Polisi Myanmar menangkap seorang aktor terkenal setelah dianggap mendukung protes antikudeta yang berlangsung sejak lebih dari dua minggu lalu. Sang istri mengatakan aktor Lu Min ditangkap beberapa jam setelah dua demonstran tewas tertembak oleh polisi di kota Mandalay.

Seperti dilansir Reuters, Minggu (21/2/2021) kekerasan yang terjadi di Mandalay adalah yang paling parah dalam lebih dari dua minggu terakhir sejak demo di seluruh Myanmar terjadi. Mereka menuntut diakhirinya kekuasaan militer dan pembebasan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi dan lainnya.

Demonstrasi, kampanye pembangkangan sipil, mogok kerja dan berbagai tindakan tidak menunjukkan tanda-tanda mereda. Para pengunjuk rasa tetap skeptis terhadap janji militer untuk mengadakan pemilihan baru dan menyerahkan kekuasaan kepada pemenang pemilu.

Aktor yang ditahan, Lu Min, adalah satu dari enam selebritas yang dicari militer sejak Rabu (17/2) karena dianggap melanggar undang-undang anti-penghasutan karena mendorong para pegawai negeri untuk bergabung dalam protes. Tuduhan itu akan memberikan hukuman penjara selama dua tahun.

Sebelumnya Lu Min juga mengambil bagian dalam beberapa protes antikudeta di Yangon.

Istrinya, Khin Sabai Oo, mengatakan dalam video di halaman Facebook-nya bahwa polisi datang ke rumah mereka di Yangon dan membawa Lu Min pergi.

"Mereka membuka pintu dengan paksa dan kemudian membawanya pergi dan tidak memberi tahu saya kemana mereka akan membawanya. Saya tidak bisa menghentikan mereka. Mereka tidak memberitahu saya, "

Juru bicara militer Zaw Min Tun, yang juga juru bicara dewan militer baru, belum memberikan tanggapan soal penangkapan itu.

Simak video 'Polisi Myanmar Bentrok dengan Demonstran di Mandalay':

[Gambas:Video 20detik]