Dikritik PBB, Malaysia Tetap Akan Deportasi 1.200 Warga Myanmar

Novi Christiastuti - detikNews
Senin, 15 Feb 2021 19:49 WIB
PBB menyerukan bantuan kemanusiaan sebesar US$ 920 juta (Rp 12,7 triliun) untuk pengungsi Rohingya
ilustrasi (Foto: Getty Images)
Kuala Lumpur -

Otoritas Malaysia mempertahankan rencana untuk mendeportasi 1.200 warga Myanmar dengan kapal Angkatan Laut yang dikirim dari negara asal mereka sepekan setelah kudeta militer. Penegasan soal deportasi ini disampaikan Malaysia setelah menuai kritikan dari Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB).

Seperti dilansir AFP, Senin (15/2/2021), kabar yang beredar pekan lalu menyebut para imigran itu akan dipulangkan, setelah militer Myanmar mengambil alih kekuasaan dan menahan pemimpin de-facto Aung San Suu Kyi pada 1 Februari lalu.

Kepala Imigrasi Malaysia, Khairul Dzaimee Daud, menyebut warga Myanmar -- yang disebutnya sebagai tahanan -- akan dideportasi pada 23 Februari mendatang. Menurut Khairul, mereka dituduh melakukan berbagai pelanggaran hukum termasuk tidak memiliki dokumen perjalanan yang sah dan overstay visa mereka.

"Itu merupakan bagian dari program biasa kami untuk mendeportasi imigran ilegal yang ditahan di pusat penahanan," sebut Khairul dalam pernyataannya.

Dia menambahkan bahwa Malaysia memulangkan lebih 37.000 warga negara asing (WNA) tahun lalu.

Disebutkan juga oleh Khairul bahwa tidak ada pengungsi terdaftar di PBB atau warga minoritas muslim Rohingya dalam kelompok warga Myanmar yang akan dideportasi itu.

Rohingya, yang tidak diakui sebagai warga negara Myanmar, telah sejak lama mengalami persekusi di wilayah asal mereka dan ratusan ribu orang melarikan diri ke Bangladesh saat militer melakukan operasi tahun 2017 lalu.

Saksikan juga 'Pengunjuk Rasa di Myanmar Minta Bantuan Dunia Internasional':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2