Kata Kamboja dan Thailand Soal Kudeta Militer di Myanmar

Novi Christiastuti - detikNews
Senin, 01 Feb 2021 14:15 WIB
Cambodias Prime Minister Hun Sen greets as he holds a ceremony at the Angkor Wat temple to pray for peace and stability in Cambodia, in Siem Reap province, Cambodia December 3, 2017. REUTERS/Samrang Pring
Perdana Menteri Kamboja, Hun Sen (dok. Reuters)
Phnom Penh -

Kamboja dan Thailand yang sama-sama bertetangga dengan Myanmar enggan mengomentari situasi terkini di negara tetangganya itu. Kedua negara kompak menyebut kudeta militer yang terjadi di Myanmar merupakan 'urusan dalam negeri'.

Seperti dilansir Channel News Asia, Senin (1/2/2021), Perdana Menteri (PM) Kamboja, Hun Sen, menyampaikan penegasan itu dalam pernyataan terbarunya.

"Kamboja sama sekali tidak mengomentari urusan dalam negeri negara mana pun, baik dalam kerangka ASEAN maupun negara lain di mana pun," tegas PM Hun Sen.

Diketahui bahwa PM Hun Sen mengambil alih kekuasaan penuh dari mitra koalisinya tahun 1997 lalu dan partainya berkuasa di Kamboja sejak saat itu.

Dalam pernyataan terpisah, seperti dilansir Bangkok Post, Wakil Perdana Menteri Thailand, Prawit Wongsuwan, juga menuturkan penegasan yang sama.

"Itu urusan dalam negeri mereka," jawab Prawit saat ditanya wartawan setempat soal kudeta militer di Myanmar.

Ditambahkan Prawit bahwa pemerintah Thailand lebih mengkhawatirkan soal kasus virus Corona (COVID-19) impor dari Myanmar, sebagai dampak dari kudeta. Thailand dan Myanmar diketahui berbagi perbatasan darat sepanjang 2.400 kilometer.

Selanjutnya
Halaman
1 2