Lagi, Bangladesh Pindahkan Ribuan Pengungsi Rohingya ke Pulau Terpencil

Novi Christiastuti - detikNews
Jumat, 29 Jan 2021 19:03 WIB
Rohingya refugees alight from a naval ship after arriving at Bhashan Char island, in the Bay of Bengal, Bangladesh, Tuesday, Dec. 29, 2020. Officials in Bangladesh sent a second group of Rohingya refugees to the island on Monday despite calls by human rights groups for a halt to the process. Seven Bangladesh navy ships carrying 1,804 Rohingya refugees arrived Tuesday at an isolated island where they will be relocated despite concerns among human rights groups about their safety. Authorities say the refugees were selected for relocation based on their willingness, and that no pressure was applied on them. But several human rights and activist groups say some refugees have been forced to go to the island, located 21 miles (34 kilometers) from the mainland. (AP Photo/Mahmud Hossain Opu)
Ilustrasi -- Pemindahan pengungsi Rohingya ke pulau terpencil Bhashan Char oleh otoritas Bangladesh (dok. AP Photo/Mahmud Hossain Opu)
Dhaka -

Otoritas Bangladesh kembali memindahkan ribuan pengungsi Rohingya ke pulau terpencil yang kontroversial di Teluk Benggala pada pekan ini. Pemindahan ini tetap dilakukan meski ada keluhan dari para pengungsi Rohingya yang sudah terlebih dulu dipindahkan ke sana.

Seperti dilansir AFP, Jumat (29/1/2021), otoritas setempat menyebut total lebih dari 3 ribu pengungsi Rohingya akan dibawa dengan kapal ke pulau Bhashan Char pada Jumat (29/1) dan Sabtu (30/1) waktu setempat, dari kamp yang penuh sesak di perbatasan Bangladesh dan Myanmar.

Untuk hari Jumat (29/1) sendiri, otoritas Bangladesh menyebut ada lebih dari 1.750 pengungsi Rohingya yang dipindahkan ke pulau terpencil itu. Sisanya akan dipindahkan pada Sabtu (30/1) besok.

Sebuah kapal Angkatan Laut Bangladesh yang penuh dengan pengungsi di dek atasnya, telah berangkat dari kota pelabuhan Chittagong pada Jumat (29/1) waktu setempat.

Bangladesh berjuang untuk mengurusi lebih dari 700 ribu pengungsi Rohingya yang melarikan diri melintasi perbatasan tahun 2017 lalu, setelah militer Myanmar melancarkan operasi militer terhadap etnis minoritas Muslim itu. Jumlah itu semakin menambah jumlah pengungsi yang ditampung di kamp-kamp Bangladesh -- sekitar 300 ribu pengungsi Rohingya lainnya sudah terlebih dulu mengungsi.

Dengan kedatangan gelombang baru ke pulau Bhashan Char, maka saat ini sudah ada sekitar 7 ribu pengungsi Rohingya yang menghuni pulau seluas 5.200 hektare itu. Pemerintah Bangladesh sebelumnya menyatakan sekitar 100 ribu orang bisa menghuni pulau terpencil itu.

Kelompok-kelompok HAM menuturkan banyak pengungsi Rohingya yang dipindahkan di luar keinginan mereka dan menyuarakan keprihatinan atas keamanan pulau tersebut. Ditambah lagi, pulau terpencil itu rutin dilanda banjir saat musim topan dan musim penghujan.

Otoritas Bangladesh ingin memindahkan sebanyak mungkin pengungsi Rohingya ke pulau itu sebelum musim topan dimulai pada April mendatang.

Tidak hanya itu, keluhan juga datang dari pengungsi Rohingya yang telah menghuni pulau itu. Beberapa mengeluhkan kurangnya kesempatan bekerja di sana.