Corona Melonjak Lagi, China Bangun 3 Ribu Unit Karantina Baru

Novi Christiastuti - detikNews
Sabtu, 16 Jan 2021 13:12 WIB
Residents line up for coronavirus tests at tents set up on the streets of Beijing on Sunday, Dec. 27, 2020. Beijing has urged residents not to leave the city during the Lunar New Year holiday in February, implementing new restrictions and mass testings after several coronavirus infections last week. (AP Photo/Ng Han Guan)
Ilustrasi (dok. AP Photo/Ng Han Guan)
Beijing -

Sebuah kota di China tengah membangun 3 ribu unit fasilitas karantina baru untuk menghadapi gelombang pasien virus Corona (COVID-19) di tengah lonjakan kasus beberapa waktu terakhir. Otoritas China juga bersiap menghadapi lonjakan kasus menjelang Tahun Baru Imlek yang diwarnai banyak perjalanan massal.

Seperti dilansir Associated Press, Sabtu (16/1/2021), media nasional China melaporkan proses pembangunan 3 ribu unit fasilitas karantina baru di kota Shijiazhuang di Provinsi Hebei, yang beberapa waktu terakhir menjadi pusat wabah baru Corona di negara tersebut.

Laporan media nasional China menunjukkan momen saat para pekerja meratakan tanah, menuangkan beton dan merakit ruangan prefabrikasi di area lahan pertanian yang terletak di wilayah terpencil kota Shijiazhuang.

Situasi itu mengingatkan pada momen tahun lalu saat China melakukan pembangunan rumah sakit darurat secara kilat dan mengubah gelanggang olahraga menjadi pusat-pusat isolasi untuk pasien Corona, saat kasus di negara itu memuncak.

China telah berhasil mengendalikan sebagian besar penyebaran Corona di wilayahnya, namun baru-baru ini terjadi lonjakan kasus di beberapa wilayah. Beberapa hari terakhir, otoritas China melaporkan tiga digit tambahan kasus Corona setiap harinya.

Pada Kamis (14/1) waktu setempat, Komisi Kesehatan Nasional China (NHC) melaporkan sedikitnya 144 kasus baru Corona dalam sehari. Dari angka itu, sebanyak 135 kasus di antaranya merupakan penularan lokal atau penularan yang terjadi di tengah masyarakat. Sekitar 90 kasus di antaranya terdeteksi di Provinsi Hebei, 43 kasus lainnya ada di Provinsi Heilongjiang dan masing-masing satu kasus ada di Guangxi dan Shaanxi.

Pada Jumat (15/1) waktu setempat, NHC melaporkan 130 kasus baru dalam sehari, yang sebagian besar atau sebanyak 115 kasus merupakan penularan lokal. Informasi detail dari kantor berita Xinhua menyebut 90 kasus di antaranya terdeteksi di Provinsi Hebei, 23 kasus di Provinsi Heilongjiang dan dua kasus lainnya ada di Beijing.

Tonton video '1,5 Juta Warga Beijing Divaksin Corona, Efikasi 79,3 Persen':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2