100 Orang Tewas dalam Serangan Kelompok Bersenjata di Ethiopia

Lisye Sri Rahayu - detikNews
Kamis, 24 Des 2020 03:07 WIB
A shot is fired by Canadas Zina Kocher as she competes in the Womens Biathlon 4x6 km Relay at the Laura Cross-Country Ski and Biathlon Center during the Sochi Winter Olympics on February 21, 2014, in Rosa Khutor, near Sochi.  AFP PHOTO / KIRILL KUDRYAVTSEV        (Photo credit should read KIRILL KUDRYAVTSEV/AFP/Getty Images)
Ilustrasi (Foto: AFP)
Addis Ababa -

Serangan oleh kelompok bersenjata menewaskan lebih dari 100 orang di Ethiopia barat pada Rabu waktu setempat. Hal itu diungkap Komisi Hak Asasi Manusia Ethiopia (EHRC).

Dilansir AFP, Kamis (24/12/2020) EHRC, sebuah badan independen yang berafiliasi dengan pemerintah mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Rabu malam bahwa "lebih dari 100 orang telah tewas dalam kebakaran dan pembakaran yang dilakukan oleh orang-orang bersenjata" di wilayah Benishagul-Gumuz.

EHRC mengatakan korban yang selamat memiliki "bukti foto yang meresahkan dari serangan itu" yang dimulai pada dini hari "saat penduduk yang sedang tidur" di zona Metekel di kawasan itu dan berlanjut hingga Rabu sore.

Setidaknya 36 orang lainnya dirawat di sebuah rumah sakit di Bulen karena luka tembak dan panah. Rumah sakit itu berlokasi sekitar 90 kilometer dari tempat serangan terjadi.

"Selain kerusakan terhadap kelangsungan hidup manusia dan korban nyawa, tanaman juga dibakar. Seorang korban mengatakan kepada kami bahwa dia melihat 18 kebakaran seperti itu," bunyi pernyataan itu.

EHCR mengatakan tidak ada polisi atau aparat keamanan ditempatkan di daerah itu pada saat kejadian. Pasukan militer sempat dikirim ke daerah itu untuk meredakan ketegangan pada 22 Desember namun meninggalkan lokasi setelahnya.

Beberapa korban mengatakan mereka mengetahui bahwa itu sebuah penyerangan. EHRC menambahkan bahwa bantuan kemanusiaan harus dikirim untuk membantu para pengungsi yang terluka.

(lir/lir)