Pelaku Penusukan di Prancis Baru Tiba di Eropa pada September

Rita Uli Hutapea - detikNews
Jumat, 30 Okt 2020 11:05 WIB
Aksi penusukan terjadi di sebuah gereja di Kota Nice, Prancis, menewaskan tiga orang. Aksi itu terjadi di area gereja basilika Notre-Dame.
aksi penusukan terjadi di kota Nice, Prancis (Foto: AP Photo/Daniel Cole)
Jakarta -

Kepolisian Prancis telah mengidentifikasi Brahim Aouissaoui, seorang imigran Tunisia sebagai pelaku penusukan di sebuah gereja di kota Nice. Pria itu saat ini dirawat di rumah sakit usai ditembak polisi saat penangkapan.

Seperti diberitakan CNN, Jumat (30/10/2020), Jaksa anti-teror Prancis, Jean-Francois Ricard Prancis mengatakan bahwa imigran tersebut tidak dikenal oleh dinas intelijen Prancis dan tidak ada dalam file sidik jari nasional.

Sebuah sumber yang diberitahu tentang penyelidikan serangan itu mengatakan kepada CNN, bahwa Aouissaoui memasuki Eropa pada bulan September 2020 melalui pulau Lampedusa di Italia selatan.

Kementerian Dalam Negeri Italia mengatakan bahwa otoritas Italia memberinya waktu tujuh hari untuk meninggalkan negara itu, tetapi dia tidak ditemani ke perbatasan karena dia tidak memiliki catatan kriminal sebelumnya.

Pergerakan Aouissaoui pada hari Kamis (29/10) yang terungkap dari kamera CCTV, menunjukkan dia tiba di stasiun kereta Nice dan mengganti pakaiannya segera setelah pukul 8 pagi waktu setempat. Demikian disampaikan jaksa anti-teror Prancis, Jean-Francois Ricard pada konferensi pers seperti dilansir CNN.

Ngeri! Dua Korban Penusukan di Prancis Luka di Tenggorokan:

[Gambas:Video 20detik]