Aktivis Perempuan yang Dipenjara di Arab Saudi Mulai Mogok Makan

Rakhmad Hidayatulloh Permana - detikNews
Rabu, 28 Okt 2020 12:39 WIB
Aktivis perempuan Arab Saudi, Loujain al-Hathloul (AFP Photo)
Foto: Aktivis perempuan Arab Saudi, Loujain al-Hathloul (AFP Photo)
Riyadh -

Aktivis hak perempuan Arab Saudi yang dipenjara, Loujain al-Hathloul, kembali melakukan aksi mogok makan di penjara. Aksi ini untuk menuntut kontak rutin dengan keluarganya.

Dilansir AFP, Rabu (28/10/2020) Hathloul, yang penahanannya sejak 2018 menjadikannya simbol perjuangan hak-hak perempuan di Arab Saudi, mulai menolak makanan pada Senin (26/10) malam. Demikian disampaikan saudara perempuannya Lina al-Hathloul.

"Loujain memberi tahu (orang tua kami) bahwa dia lelah diperlakukan buruk dan dilarang mendengar suara keluarganya," tulis Lina di Twitter.

"Dia mengatakan kepada mereka bahwa dia akan memulai mogok makan mulai kemarin malam sampai mereka mengizinkan telepon regulernya lagi," imbuhnya.

Belum ada komentar langsung dari otoritas Saudi terkait hal ini. Orang tua Hathloul diizinkan untuk melihatnya pada hari Senin (26/10), kata saudara-saudaranya, tetapi selama berbulan-bulan aktivis tersebut hanya diizinkan melakukan kontak terbatas dengan keluarganya.

Pada bulan Agustus, Hathloul melakukan mogok makan selama hampir seminggu setelah dia tidak diberi hak untuk menelepon atau bertemu keluarganya selama beberapa bulan, kata saudara-saudaranya.

Dia mengakhiri pemogokan itu setelah orang tuanya akhirnya diizinkan untuk mengunjunginya di penjara.

Selanjutnya
Halaman
1 2