Korut Pamerkan Rudal Antarbenua Terbaru Saat Parade, AS Kecewa

Novi Christiastuti - detikNews
Senin, 12 Okt 2020 10:10 WIB
This image made from video broadcasted by North Koreas KRT, shows a military parade with what appears to be a possible new solid-fuel missile at the Kim Il Sung Square in Pyongyang, Saturday, Oct. 10, 2020. North Korean leader Kim Jong Un warned Saturday that his country would “fully mobilize” its nuclear force if threatened as he took center stage at a massive military parade to mark the 75th anniversary of the country’s ruling party. (KRT via AP)
Parade militer Korut digelar pada Sabtu (10/10) malam waktu setempat (KRT via AP)
Washington DC -

Seorang pejabat Amerika Serikat (AS) menyatakan kekecewaannya setelah Korea Utara (Korut) memamerkan rudal balistik antarbenua (ICBM) terbaru dalam parade militer di Pyongyang, akhir pekan lalu. Perundingan denuklirisasi antara AS dan Korut diketahui terhenti hingga kini.

Seperti dilansir AFP, Senin (12/10/2020), rudal ICBM terbaru itu dipamerkan dalam parade militer di jalanan ibu kota Pyongyang pada Sabtu (10/10) malam waktu setempat -- tergolong langka bagi Korut menggelar parade pada malam hari. Pemimpin Korut, Kim Jong-Un, menyaksikan parade itu.

"Sangat mengecewakan melihat DPRK (Korut-red) terus memprioritaskan program rudal balistik dan nuklir yang dilarang," ucap seorang pejabat AS yang enggan disebut namanya.

"Amerika Serikat tetap dipandu oleh visi Presiden (Donald) Trump dan Ketua Kim yang ditetapkan di Singapura (tahun 2018) dan menyerukan kepada DPRK untuk terlibat dalam perundingan berkelanjutan dan substantif untuk mencapai denuklirisasi sepenuhnya," tegasnya.

Para analis mengatakan bahwa rudal yang dipamerkan Korut itu merupakan rudal mobile berbahan bakar cair terbesar di dunia. Diperkirakan juga bahwa rudal itu kemungkinan besar dirancang untuk membawa banyak hulu ledak dalam kendaraan re-entry (MIRV).

Menurut para analis, ICBM menjadi bukti bahwa Korut terus mengembangkan persenjataannya selama proses diplomatik dan bisa memberikan bobot lebih besar bagi Korut untuk menuntut kembali ke meja perundingan.

Rudal ICBM tersebut -- bisa jadi replika -- dibawa oleh sebuah kendaraan peluncur sangat besar, yang disebut sebagai 11-axle transporter-erector-launcher. Kendaraan peluncur itu jauh lebih besar dari kendaraan peluncuran buat China 8-axle yang digunakan Korut sejauh ini.

Perundingan nuklir antara Trump dan Kim Jong-Un menemui jalan buntu sejak runtuhnya pertemuan tingkat tinggi pada awal tahun lalu, terkait persoalan sanksi dan apa yang harus dilakukan Korut sebagai gantinya.

(nvc/ita)