Round-Up

Sindiran Biden ke Trump Lewat 'Insyaallah' Jadi Sorotan

Tim detikcom - detikNews
Jumat, 02 Okt 2020 04:00 WIB
Democratic presidential candidate former Vice President Joe Biden gestures while speaking during the first presidential debate Tuesday, Sept. 29, 2020, at Case Western University and Cleveland Clinic, in Cleveland, Ohio. (AP Photo/Patrick Semansky)
Foto: Capres Demokrat, Joe Biden ucapkan 'insyaallah' (AP/Patrick Semansky)

CNN menulis anak-anak di dunia muslim akan sering mengatakan bahwa ketika orang tua menjawab pertanyaan dengan 'insyaallah', yang disebut CNN menandakan janji yang tidak terpenuhi, sementara ketepatan waktu yang tidak dapat diandalkan dengan ringan dikaitkan dengan 'waktu insyaallah'.

"Ya, Joe Biden mengatakan 'Insya Allah' selama debat #Debates2020," cuit komentator politik Wajahat Ali.

Perbincangan di media sosial menyebut bahwa ungkapan 'insyaallah' yang diucapkan oleh Biden ialah sindiran untuk Trump, yakni soal ketidakpastian pengembalian pajak Trump.

Sebelumnya, diketahui bahwa Trump tidak pernah merilis pengembalian pajaknya ke publik, sesuatu yang tidak sejalan dengan kandidat presiden dan petahana dari Partai Republik dan Demokrat sebelumnya.

Namun, awal pekan ini, The New York Times melaporkan bahwa Trump tidak membayar pajak penghasilan federal dalam 10 dari 15 tahun mulai tahun 2000 karena dia melaporkan kehilangan jauh lebih banyak daripada yang dia hasilkan, mengutip lebih dari dua dekade informasi pajak yang diperoleh surat kabar tersebut

Halaman

(rdp/rdp)