Singapura Akan Wajibkan Pelancong Pakai Alat Pelacak Elektronik

Novi Christiastuti - detikNews
Senin, 03 Agu 2020 12:59 WIB
SINGAPORE, SINGAPORE - APRIL 25: General view of a seating area in a cafe that is cordoned off as a preventive measure to prevent the spread of the Covid 19 novel coronavirus on April 25, 2020 in Singapore. SIngapore has seen an outbreak of coronavirus victims centering around its migrant workers  (Photo by Ore Huiying/Getty Images)
Ilustrasi (Getty Images/Ore Huiying)
Singapura -

Otoritas Singapura akan mewajibkan sejumlah pelancong yang datang untuk memakai alat pelacak elektronik untuk memastikan mereka mematuhi aturan karantina wajib di negara itu. Aturan ini diterapkan saat Singapura secara bertahap mulai membuka lagi perbatasannya di tengah pandemi virus Corona (COVID-19).

Seperti dilansir Reuters, Senin (3/8/2020), mulai 11 Agustus mendatang, alat pelacak elektronik akan diberikan kepada setiap pelancong yang datang ke Singapura, termasuk warga negara maupun penduduk negara tersebut. Hanya pelancong dari beberapa negara tertentu yang akan mendapatkan alat pelacak elektronik itu.

Tidak disebut lebih lanjut pelancong dari negara mana saja yang akan mendapat alat pelacak elektronik ini. Namun para pelancong yang mendapat alat pelacak elektronik ini nantinya wajib menjalani isolasi di rumah, bukan di fasilitas-fasilitas yang ditetapkan pemerintah, setibanya di Singapura.

Pengerahan gelang elektronik untuk melacak pergerakan orang-orang selama masa karantina pernah diterapkan di Hong Kong dan Korea Selatan (Korsel).

Disebutkan bahwa para pelancong yang datang ke Singapura akan diwajibkan mengaktifkan alat pelacak elektronik tersebut, yang menggunakan GPS dan sinyal Bluetooth, setibanya di kediaman selama di Singapura. Mereka juga akan menerima pemberitahuan pada alat tersebut yang harus mereka patuhi.

Setiap upaya untuk meninggalkan rumah tanpa izin atau mengakali alat pelacak elektronik itu akan memicu alert atau peringatan yang langsung diteruskan kepada otoritas setempat.

Pada Maret lalu, Hong Kong memperkenalkan gelang elektronik untuk para pelancong yang datang dalam rangka penegakan aturan karantina wajib. Bentuk gelang elektronik ini mirip tanda pengenal yang dipakai pasien rumah sakit. Sementara Korsel mengerahkan gelang elektronik yang terhubung dengan aplikasi telepon pintar bagi orang-orang yang melanggar aturan karantina.

Tidak diketahui secara pasti bagaimana wujud alat pelacak elektronik yang akan dipakai Singapura. Hanya ditegaskan otoritas Singapura bahwa alat pelacak ini tidak akan menyimpan data pribadi dan tidak memiliki fungsi perekam suara maupun video. Alat pelacak ini tidak diwajibkan untuk anak di bawah usia 12 tahun.

Selanjutnya
Halaman
1 2