Aset Pejabatnya Dibekukan AS, China Ancam Membalas

Rakhmad Hidayatulloh Permana - detikNews
Jumat, 10 Jul 2020 16:59 WIB
Pemerintah China dikabarkan ambil sejumlah langkah untuk tekan jumlah populasi etnis Uighur. Mulai dari memaksa wanita Uighur gunakan kontrasepsi hingga aborsi.
Foto: AS beri sanksi kepada politikus China dan pejabatnya atas pelanggaran HAM etnis Uighur (AP Photo)

Sanksi dari AS tersebut menargetkan aset keuangan milik Ketua Partai Komunis Xinjiang, Chen Quanguo yang berbasis di Amerika Serikat, serta dua pejabat lain.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan AS bertindak melawan "penyalahgunaan yang mengerikan dan sistematis" di provinsi yang terletak di wilayah barat China itu.

"Amerika Serikat tidak akan berpangku tangan ketika PKC [Partai Komunis China] melakukan pelanggaran HAM yang menargetkan warga Uighur, etnik Kazakh dan anggota kelompok minoritas lainnya di Xinjiang," kata Pompeo dalam sebuah pernyataan.

Chen Quanguo menjadi pejabat China peringkat tinggi yang dikenai sanksi dari AS. Dia dianggap sebagai arsitek di balik kebijakan Beijing terhadap minoritas di China.

Dua pejabat lain juga dikenai sanksi - Wang Mingshan, direktur biro keamanan publik di Xinjian dan Zhu Hailun, mantan pemimpin komunis senior di Xinjiang.

Sanksi ini berarti mereka dilarang masuk ke AS dan aset mereka di AS dibekukan.

Halaman

(rdp/ita)