Round-Up

Kembalinya Kehidupan Normal di Ceko Karena Ketatnya Aturan Pembatasan

Tim detikcom - detikNews
Jumat, 10 Apr 2020 07:49 WIB
praha
Kota Praha di Republik Ceko (Hernani Wahyu Nugraeni/d'Traveler)
Jakarta -

Negara di Eropa Tengah ini melakukan karantina wilayah secara nasional dan melakukan tes virus Corona dalam jumlah banyak. Kini, kehidupan di negara empat musim tersebut sudah mulai normal.

Negara itu adalah Ceko, luas wilayahnya adalah 78.866 km2, kurang lebih seluas wilayah Banten-Jawa Barat-Jawa Tengah dijadikan satu. Dituliskan di situs Kedutaan Republik Ceko untuk RI, penduduk Ceko berjumlah 10,6 juta jiwa, atau hampir sama dengan jumlah penduduk Jakarta.

Namun Ceko jelas tidak sama dengan Jakarta, Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, atau Indonesia. Bukan cuma soal cuaca, Ceko jelas tidak punya iklim tropis yang panas dan lembap. Lebih dari itu terkait penanganan COVID-19, Ceko punya cara sendiri, yakni karantina wilayah.

Perdana Menteri (PM) Republik Ceko, Andrej Babis, memberlakukan karantina terhadap seluruh wilayah negaranya dalam upaya membatasi penyebaran virus Corona atau COVID-19, mulai 16 Maret 2020 atau tidak sampai sebulan lalu. Langkah tegas ini diambil PM Babis saat jumlah kasus virus Corona di negara itu telah melebihi 290 kasus. Karantina wilayah saat itu ditetapkan untuk sepekan saja.

Warga Ceko masih diizinkan untuk berbelanja kebutuhan pokok, pergi ke rumah sakit dan klinik dan mengunjungi anggota keluarga mereka.

"Ini (larangan pergerakan bebas) tidak termasuk perjalanan ke tempat kerja dan bisnis, kunjungan yang diperlukan keluarga atau kerabat dan kunjungan yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan dasar seperti membeli makanan, obat, peralatan medis, barang-barang saniter, kosmetik, barang-barang dari toko obat dan pasokan untuk hewan," sebut PM Babis.

Perbatasan negara ditutup. Orang-orang diwajibkan mengenakan masker. Pertemuan publik hanya boleh maksimal dua orang saja. Pembatasan ini memang ketat, bukan sekadar basa-basi.

Mengenal Rapid Test dan Swab Test Virus Corona COVID-19:

Selanjutnya
Halaman
1 2