Lockdown Total di India Berujung Kacau

Marlinda Oktavia Erwanti - detikNews
Minggu, 29 Mar 2020 15:06 WIB
Warga India pulang ke kampung halaman usai lockdown. (AFP/BHUVAN BAGGA)
Foto: Warga India pulang ke kampung halaman usai lockdown. (AFP/BHUVAN BAGGA)
Mumbai -

Kebijakan lockdown yang dilakukan pemerintah India berujung kacau. Lockdown dilaporkan memicu kepanikan warga India.

Orang-orang dilarang meninggalkan rumah mereka di bawah tindakan "lockdown total". Semua bisnis yang tidak penting telah ditutup dan hampir semua pertemuan publik dilarang.

Dilansir BBC, Minggu (29/3/2020), setelah PM India Narendra Modi mengumumkan lockdown, warga di Delhi dan Mumbai mulai berbondong-bondong berbelanja. Mereka memadati toko dan apotek karena khawatir kekurangan pasokan.

Orang-orang di India yang cemas mulai memborong bahan pokok. Banyak rak di toko-toko di kota-kota besar New Delhi dan Mumbai kosong.

"Semakin sulit untuk mendapatkan produk," kata penjual sayuran Mumbai Rafiq Ansari, 35, kepada AFP.

"Kita akan menghadapi kekurangan besar di hari-hari mendatang. Dan pada saat yang sama harga juga naik - harga tomat naik lebih dari dua kali lipat," katanya.

Aksi tersebut pun mendorong Modi untuk memperingatkan bahwa panic buying hanya akan menyebarkan virus Corona. Dia memastikan pasokan di India cukup.

Tonton juga 'Duh... Polisi India Pukuli Warga yang Keluar Saat Lockdown':

[Gambas:Video 20detik]

Selanjutnya
Halaman
1 2