40 Juta Orang Nonton Live-streaming Pembangunan RS Pasien Corona di Wuhan

Novi Christiastuti - detikNews
Senin, 03 Feb 2020 13:40 WIB
The Huoshenshan temporary field hospital under construction is seen as it nears completion in Wuhan in central Chinas Hubei Province, Sunday, Feb. 2, 2020. The Philippines on Sunday reported the first death from a new virus outside of China, where authorities delayed the opening of schools in the worst-hit province and tightened quarantine measures in a city that allow only one family member to venture out to buy supplies. (Chinatopix via AP)
Salah satu RS darurat untuk pasien virus corona selesai dibangun di Wuhan (Chinatopix via AP)
Wuhan -

Proses pembangunan rumah sakit (RS) darurat untuk pasien virus corona di Wuhan, China yang berlangsung kilat ditayangkan via live-streaming selama 24 jam nonstop setiap harinya. Lebih dari 40 juta orang di China 'mengawasi' proses pembangunan RS darurat bernama Huoshenshan itu.

Seperti dilansir media nasional China, The Global Times dan kantor berita Xinhua, Senin (3/2/2020), RS Huoshenshan mulai dibangun pada 23 Januari lalu saat wabah virus corona mulai menyebar. Pembangunan RS darurat ini dinyatakan telah selesai pada Minggu (2/2) waktu setempat. Ini berarti RS ini dibangun hanya dalam 10 hari.

Ini merupakan salah satu dari dua RS yang dibangun di Wuhan khusus untuk pasien virus corona. Selain RS Huoshenshan, otoritas setempat juga akan membangun RS Leishenshan yang juga dikhususkan untuk pasien virus corona.

Sejauh ini 362 orang tewas akibat wabah virus corona di China dan Filipina. Lebih dari 17.300 orang terinfeksi virus corona secara global, baik di China maupun 24 negara lainnya. Dari jumlah tersebut, sebanyak 475 pasien virus corona dinyatakan sembuh setelah mendapatkan penanganan medis yang layak.

Kembali pada pembangunan RS Huoshenshan yang selesai secara kilat, prosesnya ditayangkan via live-streaming oleh China Central Television (CCTV) sepanjang siang dan malam atau selama 24 jam nonstop mulai dari awal hingga selesai. Tayangan live-streaming CCTV ini menarik perhatian jutaan orang dan menjadi viral.

Laporan The Global Times menyebut lebih dari 40 juta penonton online menyaksikan atau 'mengawasi' proses pembangunan RS Huoshenshan. Tanpa narasi atau musik latar, tayangan live-streaming itu menampilkan perkembangan pembangunan RS secara real-time.

Diketahui bahwa wabah virus corona memicu isolasi terhadap puluhan provinsi di China, dengan kebanyakan warga hanya bisa terdiam di dalam rumah, termasuk saat perayaan Tahun Baru Imlek dua pekan lalu. Kebanyakan dari mereka memilih untuk menonton live-streaming itu untuk menghabiskan waktu.

Beberapa penonton live-streaming itu bahkan memberikan semangat untuk para pekerja konstruksi yang terlibat pembangunan RS. Dengan menyebut diri mereka sebagai 'pengawas online', para netizen memantau dan membahas gagasan serta perasaan soal pembangunan RS itu di kolom komentar tayangan live-streaming CCTV.

Screenshot tayangan live-streaming proses pembangunan RS darurat untuk pasien virus corona di WuhanScreenshot tayangan live-streaming proses pembangunan RS darurat untuk pasien virus corona di Wuhan Foto: The Global Times

Simak Video "Ramai WNI dari Wuhan Disemprot Cairan, Kemenkes: Itu Disinfektan!"

[Gambas:Video 20detik]