Jerman Kembalikan Karya Seni yang Dicuri Nazi ke Keluarga Prancis

Eva Safitri - detikNews
Kamis, 23 Jan 2020 05:27 WIB
Foto: Bendera Jerman
Jakarta -

Pemerintah Jerman, Rabu, menyerahkan tiga karya seni yang dicuri oleh Nazi di Prancis. Ketiga karya seni itu dikembalikan ke keturunan pemilik asli mereka, kolektor dan pengacara Yahudi Armand Dorville.

Dikutip dari AFP, Kamis (23/1/2020), itu adalah bagian dari program untuk mengembalikan artefak yang dijarah oleh Nazi, termasuk dua lukisan "Dame en robe du soir" (wanita dengan gaun malam) dan "Portrait d'une dame" (potret seorang wanita) oleh Jean-Louis Forain. Yang ketiga adalah gambar oleh Constantin Guys, seorang Prancis kelahiran Belanda yang bekerja sebagai koresponden perang Krimea.


Ketiga barang itu bagian dari ratusan barang rampasan yang dipilih untuk dikembalikan ke pemilik atau keturunan mereka oleh kolektor Jerman-Austria Cornelius Gurlitt, yang meninggal pada tahun 2014. Nazi mempekerjakan ayahnya Hildebrand - yang merupakan bagian dari Yahudi - untuk menjual barang-barang yang dicuri atau disita dari pemilik Yahudi.

Dorville meninggal pada tahun 1941 dan koleksinya didistribusikan ke museum dan kolektor pribadi.

Keluarga itu tidak dapat melarikan diri dari Prancis yang diduduki dan sebagian besar anggota dibunuh oleh Nazi, yang menduduki negara itu dari 1940-1944.


Beberapa saudara dekat saudara Dorville, Charles, tewas di Auschwitz.

"Tidak mungkin lagi menebus penderitaan keluarga Dorville di bawah penganiayaan Nazi, tetapi kita harus membuatnya terlihat dan restitusi ini terdiri dari isyarat penting keadilan historis," kata sekretaris negara Jerman untuk kebudayaan, Monika Gruetters.

Penyelidik menemukan sekitar 1.500 karya, termasuk gambar dan cetakan oleh Pablo Picasso, di rumah Cornelius Gurlitt pada 2013. Hingga saat ini hanya 13 yang telah dikembalikan ke keluarga pemilik aslinya.

(eva/gbr)