DetikNews
Selasa 13 November 2018, 14:52 WIB

Turki dan Prancis Bertikai Soal Rekaman Pembunuhan Khashoggi

Novi Christiastuti - detikNews
Turki dan Prancis Bertikai Soal Rekaman Pembunuhan Khashoggi Jamal Khashoggi (Middle East Monitor/Handout via REUTERS/File Photo)
Ankara - Turki bertikai dengan Prancis terkait rekaman pembunuhan wartawan Arab Saudi Jamal Khashoggi. Turki menyebut komentar Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian 'tak bisa diterima' dan 'tak sopan' karena menuduh Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan melakukan 'permainan politik'.

Erdogan, pada Sabtu (10/11), mengungkapkan bahwa Turki telah menyerahkan sejumlah rekaman terkait pembunuhan Khashoggi kepada beberapa negara. Negara-negara yang dimaksud adalah Arab Saudi, Amerika Serikat, Prancis, Inggris dan Jerman.

Dalam wawancara dengan televisi France 2 pada Senin (12/11), Menlu Le Drian menyebut dirinya 'untuk saat ini tidak menyadari' adanya informasi yang diberikan oleh Turki. Saat ditanya apakah Erdogan berbohong, Le Drian menjawab: "Itu berarti dia (Erdogan-red) memiliki permainan politik untuk dimainkan dalam situasi ini."


Seperti dilansir AFP, Selasa (13/11/2018), komentar Le Drian itu memancing kegeraman Turki. Direktur Komunikasi Kepresidenan Turki, Fahrettin Altun, dan Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu sama-sama memberikan pernyataan keras atas komentar tersebut.

"Kami mendapati ini tidak bisa diterima bahwa dia menuduh Presiden Erdogan 'memainkan permainan politik'," sebut Altun dalam pernyataan tertulis kepada AFP. "Jangan lupakan bahwa kasus ini sudah ditutup-tutupi jika bukan karena upaya penuh tekad dari Turki," imbuhnya.

Dituturkan Altun bahwa otoritas Turki menyerahkan bukti terkait pembunuhan Khashoggi kepada sejumlah negara, termasuk Prancis. "Saya mengonfirmasi bahwa bukti terkait pembunuhan Khashoggi juga diserahkan kepada lembaga terkait pada pemerintahan Prancis," imbuhnya.


Menurut Altun, seorang perwakilan dari intelijen Prancis telah mendengarkan rekaman audio dan memeriksa informasi detail termasuk transkrip percakapan pada 24 Oktober lalu.

"Jika ada miskomunikasi antara berbagai lembaga pemerintahan Prancis, itu bergantung pada otoritas Prancis, bukan Turki, untuk mengurusi persoalan itu," tegasnya. "Turki terus melanjutkan penyelidikan kasus ini agar semua detail terungkap," tandas Altun.

Secara terpisah, Menlu Cavusoglu menyebut tuduhan dari Menlu Le Drian itu mengarah pada 'ketidaksopanan'. "Tidak cocok dengan keseriusan seorang Menteri Luar Negeri," ujarnya sembari menuduh Menlu Le Drian telah 'melanggar wewenangnya'


Memberikan tanggapan, Kementerian Luar Negeri Prancis menyebut adanya 'kesalahpahaman'. Disebutkan bahwa informasi yang disediakan Turki belum mengarah pada 'kebenaran seutuhnya', termasuk soal siapa yang bertanggung jawab atas pembunuhan itu.

"Yang kami pedulikan adalah kebenaran seutuhnya, bukan hanya rekaman dari Turki ... kebenaran seutuhnya juga dicari di Riyadh dan dalam pertukaran dengan mitra-mitra kami yang lain," demikian pernyataan Kementerian Luar Negeri Prancis.


Saksikan juga video 'Putra Mahkota Saudi Janji Hukum Pembunuh Khashoggi':

[Gambas:Video 20detik]


(nvc/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed