DetikNews
Jumat 21 September 2018, 11:24 WIB

Parlemen Kanada: Operasi Myanmar terhadap Rohingya Adalah Genosida

Rita Uli Hutapea - detikNews
Parlemen Kanada: Operasi Myanmar terhadap Rohingya Adalah Genosida para pengungsi Rohingya (Foto: REUTERS/Hannah McKay)
Ottawa - Parlemen Kanada sepakat untuk menyatakan bahwa operasi militer Myanmar terhadap warga muslim Rohingya merupakan genosida. Para anggota parlemen Kanada mendukung temuan misi pencari fakta PBB tentang Myanmar yang menyimpulkan "kejahatan terhadap kemanusiaan telah dilakukan terhadap Rohingya" dan bahwa tindakan tersebut disetujui oleh para komandan militer Myanmar.

Dalam mosinya, parlemen Kanada menyatakan mereka "mengakui bahwa kejahatan terhadap Rohingya ini merupakan genosida." Parlemen Kanada juga menyerukan Dewan Keamanan PBB untuk membawa kasus ini ke Pengadilan Kejahatan Internasional (ICC), juga menyerukan agar para jenderal Myanmar diselidiki dan diadili atas kejahatan genosida.

"Saya ingin menekankan bagaimana tragisnya, bagaimana mengerikannya kejahatan terhadap Rohingya," ujar Menteri Luar Negeri Chrystia Freeland seperti dilansir kantor berita AFP, Jumat (21/9/2018).


"Kita tengah memimpin upaya internasional untuk keadilan dan akuntabilitas bagi Rohingya," imbuhnya.

"Mosi secara bulat hari ini adalah langkah yang sangat penting dalam upaya itu," tandasnya.

Tahun lalu, operasi militer Myanmar telah menyebabkan lebih dari 700 ribu warga Rohingya melarikan diri dari Myanmar ke Bangladesh, di mana mereka kini tinggal di kamp-kamp pengungsi yang kumuh dan padat. Banyak pengungsi Rohingya yang melaporkan pembunuhan, kekerasan seksual dan pembakaran yang dilakukan militer Myanmar.


Berbagai pihak menyerukan agar mereka yang bertanggung jawab atas operasi tersebut diadili. Militer Myanmar telah membantah melakukan kesalahan, dan bersikeras bahwa operasinya dibenarkan untuk memberantas para ekstremis Rohingya yang melakukan serangan-serangan ke pos-pos polisi pada Agustus 2017.

Namun tim misi pencari fakta PBB yang dipimpin Marzuki Darusman asal Indonesia, menyimpulkan adanya niat genosida militer Myanmar terhadap Rohingya. Dalam laporannya, misi PBB tersebut menyatakan, 10 ribu orang diperkirakan tewas dalam operasi militer Myanmar.


Simak Juga 'Kata Suu Kyi Soal 2 Wartawan yang Dibui 7 Tahun':

[Gambas:Video 20detik]


(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed