DetikNews
Jumat 11 Mei 2018, 14:38 WIB

Surat Terakhir Seorang Wanita Korban Holocaust

Rina Atriana - detikNews
Surat Terakhir Seorang Wanita Korban Holocaust Surat terakhir korban holocaust (Foto: Dok. Sky News)
Washington - Nazi melakukan pembunuhan massal terhadap jutaan orang, sebagian besar umat Yahudi, pada tahun 1944 silam. Pembunuhan massal itu dikenal sebagai tragedi holocaust.

Korban dikumpulkan di beberapa kamp pengungsian untuk kemudian dibunuh bersama-sama dengan menggunakan gas. Salah satu kamp pengungsian itu adalah kamp pengungsian Auschwitz.

Dilansir dari Sky News, Jumat (11/5/2018), sebuah surat terakhir dari salah satu korban tewas di Auschwitz, Vilma Grunwald, dirilis ke publik oleh pihak keluarga.

Kala itu Grunwald menitipkan suratnya ke penjaga untuk disampaikan ke suaminya yang juga tewas dalam tragedi itu. Surat itu kemudian sampai di tangan anak bungsu Grunwald, Frank. Surat Grunwald itu kini dipajang di Museum Peringatan Holocaust Amerika Serikat.

"Ayah, ibu dan kakak laki-laki saya dan saya dikirim ke Auschwitz pada bulan Desember 1943. Sekitar 5.000 narapidana telah tiba sebelum kami, pada bulan September. Kami adalah 5.000 yang kedua," ujar Grunwald dalam suratnya.


Surat tersebut ditulis antara Maret dan April 1944. Beberapa bulan setelah Grunwald tiba di Auschwitz, dia masuk dalam kelompok yang akan dieksekusi.

"Kami semua berbaris di depan dokter Josef Mengele, yang dijuluki Malaikat Maut, dia akan memilih siapa yang akan hidup atau mati," tulis Grunwald.

"Saudaraku, John, yang empat tahun lebih tua dariku, cacat, dan dia dipilih untuk mati. Dan karena saya kurang dari 12 tahun, saya juga dihukum mati," imbuhnya.

(rna/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed