Pilot Myanmar Tewas Setelah Jet Tempurnya Jatuh ke Areal Sawah

Rita Uli Hutapea - detikNews
Selasa, 03 Apr 2018 17:33 WIB
Pilot Myanmar tewas setelah jet tempurnya jatuh (Foto: ilustrasi)
Yangon - Seorang pilot Myanmar tewas setelah jet tempurnya jatuh ke areal sawah di negeri itu hari ini. Penyebab jatuhnya pesawat militer Myanmar itu disebut akibat kegagalan teknis.

Seperti diberitakan kantor berita AFP, Selasa (3/4/2018), tayangan video langsung di Facebook memperlihatkan kepulan asap membubung di lokasi jatuhnya pesawat di dekat desa Kyunkone, sekitar satu jam berkendara dari ibu kota Naypyidaw.


Warga setempat menemukan pilot yang tak sadarkan diri dan membawanya untuk mendapatkan bantuan medis. Kantor kepala militer Myanmar kemudian mengkonfirmasi di laman Facebook-nya bahwa kecelakaan itu akibat "kegagalan teknis". Juga disebutkan bahwa sang pilot meninggal akibat luka-lukanya saat dalam perjalanan menuju rumah sakit militer di kota terdekat, Taungoo.

"Penyelidikan sedang berlangsung," demikian postingan kantor kepala militer Myanmar.


Kepolisian Myanmar menyatakan kepada AFP, jet tempur berkursi tunggal, F-7 tersebut jatuh pada Selasa (3/4) sekitar pukul 10.00 waktu setempat. Sang pilot diidentifikasi sebagai Mayor Arkar Win yang berumur 30-an tahun.

F-7 merupakan jet tempur era Perang Dingin -- sebuah varian buatan China dari MiG-21 Uni Soviet.

Serangkaian kecelakaan penerbangan terjadi di Myanmar dalam beberapa tahun terakhir. Termasuk, kecelakaan pesawat militer pada Juni 2017 lalu yang menewaskan 122 orang. Cuaca buruk disebut sebagai penyebab pesawat buatan China, Shaanxi Y8 tersebut jatuh ke Laut Andaman. Pesawat tersebut mengangkut puluhan tentara dan lebih dari 70 anggota keluarga tentara, termasuk 15 anak-anak. (ita/ita)