KTT Davos Tahun Ini Didominasi Isu Krisis Iklim dan Perang Ukraina

ADVERTISEMENT

KTT Davos Tahun Ini Didominasi Isu Krisis Iklim dan Perang Ukraina

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Sabtu, 14 Jan 2023 17:01 WIB
Berlin -

Forum Ekonomi Dunia WEF di Davos selama setengah abad telah mengumpulkan para eksekutif dan pembuat kebijakan untuk mendorong globalisasi. Namun proses itu sekarang mulai terhambat dan bahkan situasi cenderung berbalik, akibat ketegangan geopolitik baru dengan berbagai krisis yang sedang melanda dunia.

Pandemi Covid-19, meningkatnya persaingan AS-China, dan terutama invasi Rusia ke Ukraina telah membuat beberapa politisi dan pakar bahkan berspekulasi tentang "berakhirnya era globalisasi", yang dulu mulai bergulir cepat dalam satu dekade setelah pertemuan Davos pertama pada tahun 1971.

Adalah Klaus Schwab, ilmuwan dan ahli ekonomi dari Jerman yang menggagas agenda pertemuan tahunan di Pegunungan Alpen setiap musim dingin itu. Sekalipun hanya berbentuk pertemuan informal tanpa kesepakatan mengikat, KTT Davos selama beberapa dekade selalu menjadi sorotan media, lembaga-lembaga internasional dan organisasi non-pemerintah. Namun belum pernah dunia begitu terpecah seperti saat ini.

"Tema pertemuan (kali ini) adalah 'kerja sama di dunia yang terfragmentasi'," kata ketua eksekutif dan pendiri WEF, Klaus Schwab, kepada wartawan minggu ini.

Situasi dunia sudah jauh berubah

Kanselir Jerman Olaf Scholz dan Sekjen PBB Antonio Guterres termasuk di antara tokoh paling menonjol yang akan menghadiri forum tersebut, bersama hampir 400 menteri dan pembuat kebijakan, 600 CEO dan berbagai media, LSM, dan tokoh akademis.

Satu sesi akan membahas apakah kita sedang menuju "de-globalisasi atau re-globalisasi", sementara sesi yang lain akan mengkaji ulang dampak perang dagang, perang nyata, krisis biaya hidup, dan krisis iklim.

"Tidak ada keraguan bahwa pertemuan tahunan ke-53 kami di Davos akan berlangsung dengan latar belakang geopolitik dan geo ekonomi yang paling kompleks dalam beberapa dekade terakhir. Begitu banyak yang dipertaruhkan," kata Borge Brende, mantan menteri luar negeri Norwegia, yang kini menjadi presiden pertemuan tersebut.

Rusia diperkirakan tidak akan diwakili secara resmi, menggarisbawahi perubahan mencolok sejak 2021, ketika Presiden Vladimir Putin masih berpidato kepada para delegasi melalui tautan video, atau ketika dia 2009 hadir secara langsung.

"Ada beberapa tahun di mana terdengar nada harapan, bahwa kita akan kembali ke situasi normal yang lama," kata Karen Harris, seorang ekonom di perusahaan konsultan Bain & Company. "Saya pikir, sekarang harus diakui bahwa era itu telah berakhir."

Konflik di Ukraina

Konflik di Ukraina dan pengaruhnya pada kebijakan energi dan pertahanan global akan menjadi tema yang menonjol selama pertemuan lima hari di Davos. Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg, akan tampil tampil bersama Presiden Polandia Andrzej Duda, yang meminta Barat lebih tegas lagi terhadap invasi Moskow.

Tidak jelas, apakah Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy akan memberikan pidato video seperti yang dia lakukan pada pertemuan bulan Mei tahun lalu.Tetapi beberapa menteri dan pemimpin militer Ukraina akan termasuk di antara delegasi besar yang diharapkan bisa melobi untuk mendapatkan lebih banyak bantuan senjata dan dukungan keuangan dari Barat.

Perubahan iklim juga akan menjadi salah satu isu utama. Penyelenggara menyatakan tertarik untuk berdiskusi guna membantu mempersiapkan putaran pembicaraan global berikutnya, COP28, yang akan berlangsung di Uni Emirat Arab mulai 30 November mendatang.

KTT Davos belakangan dikritik hanya jadi alibi saja

Seperti biasanya, para aktivis berencana menggunakan pertemuan itu untuk kegiatan mereka. Terutama mereka ingin mengingatkan negara-negara kaya dan perusahaan energi tentang perlunya membiayai transisi energi negara-negara berkembang, dan membayar kerusakan yang disebabkan oleh bencana alam akibat perubahan iklim.

Tapi seperti pada setiap tahun, sebagian besar aktivitas di Davos akan dilakukan secara tertutup di hotel bintang lima, tempat para CEO dan investor mengambil kesempatan untuk membuat kesepakatan dan membangun jaringan secara tatap muka.

Dalam beberapa KTT terakhir di Davos, kritik terhadap pertemuan tersebut sudah muncul, yang menuduh pertemuan itu hanya sekedar alibi saja untuk para pengusaha dan manajer tingkat tinggi, yang kemudian di ruang tertutup membuat deal-deal yang menguntungkan mereka saja.

hp/as (afp)

Simak juga 'Respons Joe Biden soal Perintah Putin untuk Gencatan Senjata di Ukraina':

[Gambas:Video 20detik]



(nvc/nvc)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT