ADVERTISEMENT

Inggris Belum Akan Ubah Potret Elizabeth II dalam Mata Uang

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Sabtu, 17 Sep 2022 16:27 WIB
Jakarta -

Beberapa ahli memperkirakan perubahan monumental setelah wafatnya Ratu Elizabeth II bisa menghabiskan biaya sekitar £350 juta (Rp5,9 triliun). Beberapa benda yang dicetak dengan nama dan wajah ratu akan diubah dengan potret Raja Charles III, sebuah proses yang diyakini akan memakan waktu selama beberapa tahun.

Bank of England mengatakan biaya produksi selembar uang kertas sekitar £7-8 (Rp119 ribu-136 ribu). Ada sekitar 4,7 miliar uang kertas yang beredar di Inggris, jadi total biaya untuk mengganti ini dapat diperkirakan sekitar £350 juta (Rp5,9 triliun), menurut Joe Trewick, seorang penulis di The Coin Expert, sebuah situs web untuk kolektor koin dan penghobi.

"Royal Mint tidak mengungkapkan berapa biaya untuk memproduksi koin baru, tetapi dengan 29 juta koin yang saat ini beredar, kita dapat mengasumsikan total biaya juga akan menjadi beberapa juta pound," kata Trewick kepada DW.

"Butuh waktu sekitar delapan tahun bagi Ratu Elizabeth II untuk muncul di uang kertas pertamanya setelah naik takhta. Rentang waktu yang sama kemungkinan akan terlihat pada Raja Charles III. Kemungkinan besar Bank of England dan Royal Mint telah mempersiapkan pergantian ini, sehingga sudah pasti ada uang yang disisihkan," tambahnya.

Gubernur Bank of England Andrew Bailey mengatakan bahwa "uang kertas saat ini yang menampilkan gambar Yang Mulia Ratu akan terus menjadi alat pembayaran yang sah." Bank akan menawarkan pembaruan pada mata uang setelah masa berkabung.

CEO The Royal Mint Anne Jessopp mengatakan "warisan luar biasa dari raja terlama di Inggris akan hidup selama bertahun-tahun yang akan datang."

Tidak ada perubahan dalam waktu dekat

Royal Mint memproduksi antara 3 hingga 4 juta koin per hari dan kemungkinan akan melanjutkan produksi potret dan desain saat ini hingga akhir tahun 2022, yang berarti tidak ada pergantian potret Raja Charles III hingga paling cepat 2024.

Ketika uang kertas £50 sintetis dikeluarkan pada tahun 2016, perubahan tersebut membutuhkan waktu 16 bulan bagi Bank of England dan menelan biaya sekitar £236 juta karena adanya biaya peningkatan dan penggantian mesin swalayan dan ATM, menurut pakar pembayaran CMS Payments Intelijen.

Elizabeth II adalah raja pertama yang muncul di uang kertas Bank of England dan citranya diperbarui lima kali seiring bertambahnya usia. Gambar terbaru ratu pada koin, yang dirancang oleh Jody Clark, diterbitkan pada tahun 2015 dan menunjukkan potret Ratu Elizabeth II yang mengenakan mahkota dan anting-anting. Fitur ini terdapat dalam mata uang koin £1, koin £2, uang kertas £20, £50 pound, dan uang tembaga.

Bukan hanya koin dan uang kertas

The Royal Mail mengatakan bahwa perangko yang tidak digunakan akan tetap berlaku untuk digunakan setidaknya sampai akhir tahun 2023.

Layanan pos modern dimulai pada 1635 di bawah Raja Charles I. Saat ini, ada lebih dari 115.000 kotak pos umum dan 98% penduduk Inggris tinggal dalam jarak 0,8 kilometer dari kotak pos, menurut Royal Mail.

Setiap kotak surat menampilkan lencana raja yang memerintah pada saat didirikan. Banyak yang membawa huruf "E" (untuk Elizabeth II) dan "R" (untuk "Regina"). Kotak pos baru mungkin menampilkan lambang Raja Charles III, yang sekarang menggunakan sandi "CR" untuk "Charles Rex III."

Ditanya tentang biaya pergantian, juru bicara Royal Mail mengatakan kepada DW: "Itu adalah informasi komersial yang tidak akan kami ungkapkan, tetapi sejalan dengan keinginan raja, kami akan meminimalkan pemborosan dan biaya yang dapat dihindari, jadi kami akan menggunakan stok perangko dan tidak akan menghapus sandi mendiang ratu dari kendaraan dan kotak pos."

Foto Ratu Elizabeth II terpampang dalam mata uang di 35 negara — melebihi raja lainnya. Ini termasuk Kanada, Jamaika, Selandia Baru, Fiji, dan Siprus, di mana ia muncul di beberapa uang kertas dan koin karena posisinya sebagai kepala persemakmuran.

Sebagai tanda kemungkinan hal-hal yang akan datang, Raja Charles III tidak akan secara otomatis muncul di uang kertas $5 Australia, setelah seorang anggota pemerintah mengatakan kehadiran potret Ratu Elizabeth II hanya karena status pribadinya.

(ha/hp)

Simak juga 'Momen Raja Charles III-Putri Anne Berjaga Dekat Peti Jenazah Ratu Elizabeth II':

[Gambas:Video 20detik]




(ita/ita)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT