Taiwan Catat Rekor 200 Hari Tanpa Kasus COVID-19

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Jumat, 30 Okt 2020 12:33 WIB
Jakarta -

Center for Disease Control atau pusat pengendalian dan pencegahan penyakit Taiwan mencatat kasus domestik terakhir pada tanggal 12 April. Terhitung sejak Kamis 29 Oktober, Taiwan telah melalui 200 hari tanpa kasus infeksi domestik COVID-19.

Hal ini menjadi bukti kesuksesan negara pulau ini dalam menangani virus corona yang kasusnya justru melonjak di berbagai belahan dunia lain. Untuk pencapaian ini, pihak berwenang menyatakan terima kasih atas kerjasama publik, sambil terus mendorong masyarakat untuk tetap mematuhi aturan pencegahan, dengan mengenakan masker dan sering mencuci tangan.

Sejak pandemi melanda dunia, Taiwan hanya mencatat 553 kasus COVID-19 dan 7 kasus kematian. Meskipun penularan dalam negeri sudah terhenti, Taiwan masih mencatat kasus-kasus baru dari orang-orang yang datang dari luar negeri.

Taiwan telah dipuji sebagai contoh baik dalam penanganan pandemi. Terutama mengingat hubungan bisnis dan turisme-nya yang erat dengan Cina sebagai tempat asal mula virus.

Apakah Taiwan sudah bersih sepenuhnya dari virus corona?

Media lokal terus mengamati laporan dari orang-orang yang dinyatakan positif COVID-19 setelah meninggalkan Taiwan.

Pihak berwenang mengatakan Rabu (28/10), mereka mendapat pemberitahuan dari departemen kesehatan Jepang dan Thailand, bahwa tiga orang yang meninggalkan Taiwan terbukti positif Corona.

Meski demikian, Taiwan masih menjadi sebuah contoh sukses penanganan sebuah pandemi global yang mencatat sekitar 44 juta kasus dengan minimal1,1 juta kematian.

Rumus keberhasilan ala Taiwan

Keberhasilan Taiwan dikaitkan dengan penanganan tegas sejak dini. Di awal pandemi, pemerintah Taiwan memeriksa para penumpang penerbangan dari Wuhan, kota di Cina tempat pandemi berawal. Peneliti melaporkan dalam jurnal medis JAMA, bahwa pemerintah Taiwan bahkan telah melakukan pengecekan tanda-tanda demam dan gejala pneumonia dari penumpang-penumpang ini sejak 31 Desember 2019.

Pada tanggal 20 Januari pemerintah Taiwan membentuk Central Epidemic Command Center atau Pusat Komando Epidemi untuk mengkoordinasi respons antar berbagai departemen dan cabang pemerintahan. Pemerintah juga telah mengkomunikasikan secara efektif tentang pentingnya menggunakan masker, sekaligus menghindari terjadinya pembelian panik atas masker serta penipuan harga, dengan melakukan penjatahan masker yang dijual.

Taiwan juga bergerak cepat untuk menutup perbatasannya, menghentikan penerbangan dari Wuhan sejak tanggal 23 Januari dan melarang masuknya warga negara Cina yang bertempat tinggal di Wuhan.

Taiwan juga menerapkan peraturan yang sangat ketat. Karantina 14 hari diberlakukan bagi semua pendatang yang masuk k negara itu, baik orang asing maupun pemegang paspor Taiwan.

Para profesional dengan keahlian teknis mengkoordinasi tanggapan dan reaksi dari pemerintah, termasuk partisipasi aktif mantan wakil presiden Taiwan Chen Chien-jen yang merupakan ahli epidemiologi terlatih. st/as (AP)

(ita/ita)