Round-Up

Upaya Lawan Corona Myanmar Terhalang Konflik Bersenjata

Deutsche Welle (DW) - detikNews - detikNews
Sabtu, 09 Mei 2020 22:18 WIB
Kuburan massal ditemukan di Rakhine, Myanmar larang penyelidik Rohingya PBB masuk
Foto: Kuburan massal ditemukan di Rakhine, Myanmar larang penyelidik Rohingya PBB masuk (dok. BBC World)
Jakarta -

Wabah virus Corona (COVID-19) disebut menjadi ancaman sekunder bagi warga di wilayah etnis minoritas di Myanmar. Para warga minoritas disebut lebih takut dengan militer Myanmar, yang dikenal dengan sebutan Tatmadaw ketimbang virus yang saat ini mengjangkiti ratusan negara.

"Di negara-negara bagian etnis termasuk Karen, pemerintah dan pasukan keamanannya secara drastis meningkatkan kerentanan terhadap virus yang mematikan karena serangan ofensif brutal militer terhadap masyarakat tanpa peduli dengan seruan gencatan senjata yang disampaikan organisasi etnis, partai politik etnis, masyarakat sipil, dan Perserikatan Bangsa-bangsa," demikian ditegaskan Jaringan Dukungan Perdamaian Karen (KPSN) dalam sebuah pernyataan bulan lalu.

Warga di wilayah etnis minoritas dihadapkan dengan perawatan medis yang tidak memadai, pembatasan pergerakan karena konflik dan pandemi, dan kesulitan mengakses barang dan jasa. Meskipun pemerintah menyatakan komitmennya untuk menangani pandemi Corona, Tatmadaw, terus melakukan serangan di banyak daerah dari tujuh negara bagian etnis minoritas di negara itu, terutama di negara bagian Rakhine dan Chin, serta negara bagian Karen.

"Desa-desa mereka telah terbakar dan mereka telah dibunuh seperti binatang di hutan. Saat ini ada 15 desa yang terancam dan orang-orang siap untuk melarikan diri jika ada peningkatan konflik di daerah-daerah itu. Mereka lebih takut pada tentara Myanmar daripada COVID-19," kata juru bicara KPSN, Naw Wahkushee.

Kunjungan tim PBB ke Rakhine 'dibatalkan' oleh MyanmarKunjungan tim PBB ke Rakhine 'dibatalkan' oleh Myanmar Foto: BBC World

Kelompok etnis Karen - yang merupakan sekitar 7% dari populasi negara itu - telah berpuluh-puluh tahun menghadapi pengungsian paksa, serangan militer, pemerkosaan dan pembunuhan sistematis. Desa-desa, pertanian dan properti masyarakat terbakar - seperti di banyak desa kelompok minoritas lainnya di Myanmar.

Pada bulan Februari lalu, lebih dari 2.000 etnis Karen terpaksa mengungsi dari rumah mereka di negara bagian Karen utara di tengah serangan yang dilancarkan oleh tentara, sementara daerah lain di negara bagian itu masih menghadapi serangan reguler yang diprakarsai oleh militer. Konflik di Myanmar antara kelompok-kelompok etnis dan militer, yang telah berlangsung sejak 1948, bisa dianggap sebagai perang sipil terpanjang di dunia.

Kembali ke juru bicara KPSN, Naw Wahkushee. Dia menuturkan Pemerintah Myanmar telah menerima bantuan mencapai jutaan dolar Amerika Serikat dari dunia internasional untuk mengatasi wabah Corona di negaranya. Namun Naw Wahkushee khawatir bantuan itu terpusat dan tidak tersalurkan rata hingga ke wilayah-wilayah etnis minoritas.

Pemerintah Myanmar Dikritik, Bantuan Terkait Corona Tak Merata

Pada 20 April 2020, Bank Dunia menyetujui kredit 50 juta dollar AS untuk bantuan COVID-19 di Myanmar. Pemerintah Myanmar juga telah mengalokasikan anggaran 2,4 miliar Kyats Myanmar, setara 17 juta dollar AS, untuk tindakan pencegahan COVID-19 di kamp-kamp pengungsi, dan jutaan dollar lainnya telah dikirim oleh donor swasta, LSM dan organisasi bantuan internasional.

Tetapi banyak dari uang tunai digunakan untuk meningkatkan kapasitas perawatan intensif yang terbatas di negara itu - sebagian besar di Yangon, kota terpadat di Myanmar dan pusat dari wabah negara. Jenis perawatan kesehatan ini sebagian besar tidak dapat diakses oleh orang-orang di luar pusat kota.

Kondisi ini mengundang kritik dan tanya dari para kritikus kepada Pemerintah Myanmar. "Sepertinya mereka berusaha menghancurkan struktur federasi yang ada jika mereka hanya membantu pemerintah pusat. Mereka membuat semua kelompok etnis mengakses pendanaan melalui pemerintah pusat," kata Naw Wahkushee.

Naw Wahkushee menambahkan, sistem layanan kesehatan Persatuan Nasional Karen (KNU) sendiri lebih efektif, karena orang dapat mengakses layanan dan instruksi kesehatan dalam bahasa mereka sendiri. Selain itu, sebagian besar kelompok etnis itu juga mendidik warga dan menerapkan langkah-langkah mereka sendiri untuk mengekang penyebaran COVID-19. Langkah-langkah tersebut dilakukan di negara bagian Karen, termasuk dengan memeriksa suhu tubuh orang yang melintasi garis distrik. Mereka juga mendirikan pusat isolasi mereka sendiri.

Kekurangan makanan dan obat, warga Rohingya di Rakhine tunggu bantuan dari luarKekurangan makanan dan obat, warga Rohingya di Rakhine tunggu bantuan dari luar Foto: BBC World


"Ada kekhawatiran besar bagi kami bahwa akan ada bencana kelaparan, setelah mereka menutup perbatasan, dan karena krisis ekonomi. Tidak mudah untuk mengangkut pasokan seperti sebelumnya. Kami menyerukan agar setiap kelompok bekerja sama untuk menyelamatkan nyawa," ujar Naw Wahkushee.

Para kritikus juga mengatakan bahwa bantuan yang ditujukan untuk kamp-kamp pengungsi di dalam negeri tidak mungkin menjangkau semua yang membutuhkan, dan tidak akan cukup untuk mengimbangi dana yang hilang dalam bantuan kemanusiaan dan pengiriman pasokan yang diblokir, yang telah terhalang karena perbatasan yang ditutup. Sekitar 241.000 orang tinggal di kamp-kamp pengungsi semacam itu di seluruh negeri, demikian menurut Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan.


Konflik Militer Myanmar-Kelompok Etnis Minoritas Dinilai Berlanjut Meski Pandemi

Pada tanggal 2 April 2020, 18 duta besar asing untuk Myanmar menyerukan diakhirinya konflik bersenjata antara militer dan kelompok-kelompok bersenjata etnik. Mereka menyerukan kedua belah pihak untuk fokus melindungi masyarakat yang paling rentan dari dampak dahsyat Corona.

Masih di bulan April, pemerintah mengumumkan Komite COVID-19 dengan kelompok-kelompok bersenjata etnis untuk bersama-sama meredam penyebaran pandemi, dan anggota komite diharapkan untuk berbagi informasi tentang langkah mereka masing-masing. Namun menurut seorang konsultan keamanan yang mengkhususkan diri dalam isu Myanmar, Anthony Davis, pandemi tidak mungkin mengubah keadaan konflik di setiap wilayah.

"Di beberapa daerah, hal itu mungkin menahan [konflik] dan saya berpikir terutama konflik antara Tatmadaw dan Shan, dan KNU. Tetapi di tempat lain, terutama Rakhine, itu tidak membuat perbedaan apa pun. Ini bukan untuk bulan lalu saja dan keadaan itu tidak akan berbeda selama beberapa bulan ke depan - perang terus berlanjut," katanya.

Di negara bagian utara Rakhine, kelompok bersenjata Tentara Arakan saat ini terlibat dalam konflik dengan militer Myanmar. Jumlah orang yang mengungsi mencapai 164.211 orang pada akhir April, demikian menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Kongres Etnis Rakhine.

"Di daerah-daerah konflik gerilya, di negara bagian Shan utara, dan jauh lebih serius lagi di seluruh Rakhine dan Chin selatan, kekhawatiran tentang COVID-19 adalah hal sekunder dari keprihatinan untuk bertahan hidup," kata Davis.

Kesaksian wartawan BBC di Rakhine: 'Saya melihat desa Muslim sengaja dibakar'Kesaksian wartawan BBC di Rakhine: 'Saya melihat desa Muslim sengaja dibakar' Foto: BBC World


Walaupun Myanmar menggunakan bantuan itu untuk mengembangkan sistem kesehatan di tingkat pusat, sebagian besar negara itu tidak memiliki infrastruktur untuk mengelola pandemi. "Kebanyakan orang di Myanmar yang mati karena wabah ini akan mati di rumah," kata Davis. "Gagasan untuk meratakan kurva, yang mungkin relatif di Mandalay dan Yangon, tetapi di desa-desa, mereka akan mati di rumah."

Pada 29 April kemarin, utusan PBB yang pergi ke Myanmar, Yanghee Lee, mengeluarkan surat pernyataan pedas yaitu menyerukan penyelidikan atas dugaan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan di negara bagian Rakhine dan Chin. Yanghee menuturkan saat pandemi virus Corona menjadi fokus dunia, militer Myanmar terus fokus melakukan serangan militer ke Rakhine.

"Sementara dunia diduduki oleh pandemi COVID-19, militer Myanmar terus meningkatkan serangannya di negara bagian Rakhine, dengan menargetkan penduduk sipil," tulis Yanghee.

(aud/aud)