Sambo Klaim Perintahkan 'Hajar Chad', Eliezer Geleng-geleng

ADVERTISEMENT

Sambo Klaim Perintahkan 'Hajar Chad', Eliezer Geleng-geleng

Yogi Ernes, Zunita Putri - detikNews
Rabu, 07 Des 2022 13:57 WIB
Richard Eliezer geleng-geleng sambil menulis saat mendengar Ferdy Sambo menyebut hajar Chad.
Richard Eliezer geleng-geleng sambil menulis saat mendengar Ferdy Sambo menyebut 'hajar Chad'. (Foto: Tangkapan layar tv pool)
Jakarta -

Ada momen menarik ketika Ferdy Sambo bersaksi. Momen menarik itu terjadi ketika Bharada Richard Eliezer menggelengkan kepala dan tertawa ketika Ferdy Sambo bersaksi mengenai penembakan Brigadir N Yosua Hutabarat.

Awalnya, Ferdy Sambo mengatakan dia tidak berniat mampir ke rumah Duren Tiga tempat istrinya menjalani isolasi, termasuk TKP pembunuhan Brigadir Yosua. Namun, dia melihat Yosua di depan pagar. Saat itu Sambo teringat akan cerita Putri Candrawathi yang mengaku diperkosa Yosua.

"Setelah masuk ke kompleks Duren Tiga, saya melihat Yosua ada di depan gerbang, kemudian saya perintahkan Adzan Romer ajudan untuk berhenti, setelah itu Adzan Romer turun," kata Sambo saat bersaksi di PN Jaksel, Rabu (7/12/2022).

"Iya saya teringat apa yang diceritakan istri saya, saya perintahkan Romer berhenti. Romer langsung turun saya pikir apa harus sekarang konfirmasi (ke Yosua), kemudian saya bilang jalan, terus saya putuskan berhenti. Saya turun, senjata saya jatuh dan saya ambil, dan masuk ke rumah Duren Tiga," imbuh Sambo.

Sambo mengatakan senjata yang jatuh dan dia ambil adalah Combat Wilson. Singkat cerita, Sambo mengatakan dia masuk dan memerintahkan Eliezer 'menghajar' Yosua.

"Saya masuk, kemudian saya hadapan ke Yosua, 'Kenapa kamu tega sama ibu?', jawaban Yosua nggak seperti yang saya harapkan, dia malah menanya balik, 'Ada apa, Komandan?' Saya lupa saya bilang 'kurang ajar', saya perintahkan 'Richard, hajar Chad'," ucapnya.

"Gimana perintahkan?" tanya hakim.

"'Hajar, Chad, kamu hajar, Chad.' Kemudian maju, Yosua jatuh, saya bilang setop berhenti begitu lihat Yosua jatuh, dan berlumuran darah saya panik saya nggak tahu gimana harus menyelesaikan peristiwa ini," jawab Sambo.

Di momen tersebut, ketika Sambo menjawab, Eliezer terlihat tertawa. Eliezer juga menggelengkan kepala sambil seperti menulis sesuatu di kertas.

Duduk dalam sidang ini dengan terdakwa Bharada Richard Eliezer, Bripka Ricky Rizal, dan Kuat Ma'ruf.

Eliezer didakwa bersama-sama dengan Ferdy Sambo, Putri Candrawathi, Kuat Ma'ruf, dan Bripka Ricky Rizal melakukan pembunuhan berencana terhadap Brigadir Nopriansyah Yosua Hutabarat. Eliezer disebut dengan sadar dan tanpa ragu menembak Yosua.

Dalam perkara ini, para terdakwa didakwa melanggar Pasal 340 KUHP subsider Pasal 338 KUHP juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

Simak video 'Adu Narasi Sambo-Eliezer soal Wanita Menangis dan Putri Diperkosa':

[Gambas:Video 20detik]



(zap/lir)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT