Dituntut 3 Tahun Penjara, Pengacara Yakin Farid Okbah Tak Bersalah

ADVERTISEMENT

Dituntut 3 Tahun Penjara, Pengacara Yakin Farid Okbah Tak Bersalah

Mulia Budi - detikNews
Senin, 28 Nov 2022 15:54 WIB
Koordinator tim kuasa hukum Farid Okbah, Ismar Syafruddin dan Juju Purwantoro
Koordinator tim kuasa hukum Farid Okbah, Ismar Syafruddin dan Juju Purwantoro (Mulia Budi/detikcom)
Jakarta -

Farid Ahmad Okbah dituntut tiga tahun penjara terkait kasus terorisme. Koordinator tim kuasa hukum Farid Okbah, Ismar Syafruddin, menilai tuntutan itu merupakan tanda jaksa masih ragu terkait fakta persidangan.

"Beliau dituntut dalam Pasal 13 huruf C dan beliau dalam hal ini dituntut 3 tahun. Jadi itu adalah minimal, dalam Pasal 13 itu, minimal 3 tahun maksimal 15 tahun, dan beliau dituntut itu 3 tahun, ini apa? Ini menunjukkan bahwa pihak jaksa sangat ragu dengan kondisi sebenarnya, dengan keadaan fakta-fakta persidangan," ujar Ismar Syafruddin kepada wartawan di PN Jaktim, Senin (28/11/2022).

Dia mengatakan pihaknya optimistis dapat membuktikan Farid Okbah tak bersalah dalam kasus tersebut. Dia menyakini kliennya bukan seorang teroris maupun anggota jaringan Jamaah Islamiah (JI).

"Sebagai koordinator advokat beliau, sekali lagi menyampaikan bahwa kita optimis ustad kita adalah orang yang tidak bersalah, satu hal yang harus jadi catatan penting sudah terbukti beliau adalah bukan teroris, diakui oleh semua orang, baik oleh kita maupun oleh JPU, karena apa? Tuntutan beliau, tuntutan JPU itu adalah hanya mengetahui tentang adanya tindak pidana terorisme, berati beliau bukan terorisme, bukan anggota JI, sudah positif 100 persen akan hal itu," ujarnya.

Dia mengatakan Farid Okbah murni berdakwah tentang ajaran Islam. Dia menyebut setiap orang berpotensi bertemu dengan anggota terorisme jaringan JI tanpa disadari.

"Nah dalam hal ini kelihatan sekali bahwa apa-apa yang dilakukan oleh ustad kita itu adalah merupakan dakwah islami, murni tindakan dakwah ya, beliau dalam hal ini diundang oleh siapa pun, baik oleh Kepresidenan maupun oleh rakyat jelata beliau hadir, bertiga ustad kita ini ya, khususnya ustad Farid untuk dalam hal ini untuk dakwah ini," ujarnya.

"Kalau masalah JI ini, saya secara pribadi ada 3 kali bertemu dengan wakil dari Kapolri, saya menyampaikan ke beliau bahwa kalau memang JI dianggap terlarang, semua orang-orang yang mau ditangkap silakan beritahu kami atau panggil mereka, karena kenapa? Biar ketahuan siapa-siapa yang memang orang-orang JI, supaya apa ? Tidak ditemui oleh ustad-ustad kita," lanjutnya.

Kemudian, Ismar mengatakan tuntutan 3 tahun penjara oleh jaksa itu bersifat lemah. Dia pun bersiap melakukan pembelaan di sidang pleidoi Rabu (7/12) depan.

"Untuk itu kita dari PH sangat yakin bahwa insyaallah ini sangat lemah, sangat yakin, sangat lemah ini tuntutan ini. Karena dari fakta-fakta sidang sudah sangat jelas," ucapnya.

Baca halaman selanjutnya.



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT