Irjen Teddy dan AKBP Doddy cs Dikonfrontasi, Ini Poin yang Diperdebatkan

ADVERTISEMENT

Irjen Teddy dan AKBP Doddy cs Dikonfrontasi, Ini Poin yang Diperdebatkan

Yogi Ernes - detikNews
Rabu, 23 Nov 2022 15:41 WIB
Irjen Teddy Minahasa dan AKBP Doddy Prawiranegara sejatinya bakal dikonfrontir terkait barang bukti sabu 5 kg hari ini. Namun, hal itu batal dilaksanakan, Senin, 21/11/2022.
Hotman Paris Nasution, pengacara Irjen Teddy Minahasa, mengungkap poin-poin yang dikonfrontasikan kliennya dengan AKBP Doddy cs. (Rifkianto Nugroho/deetikcom)
Jakarta -

Mantan Kapolda Sumatera Barat, Irjen Teddy Minahasa, dikonfrontasi dengan AKBP Doddy Prawiranegara cs terkait kasus sabu 5 kilogram. Dalam konfrontasi tersebut, pengacara Irjen Teddy menyebutkan ada beberapa poin yang belum ada titik temu.

"Hari ini masih berlangsung konfrontir antara Irjen TM melawan mantan anak buahnya Doddy kapolres dan juga pengusaha Linda. Pointer-pointer yang menjadi kejanggalan dan belum ada titik temu adalah TM itu dituduh memperdagangkan yang 5 kilogram ternyata yang disita dari rumah Anita (atau Linda) dan Doddy itu hanya 3.3 kg. Terus 1.7 kg itu ke mana? Nggak ada buktinya, nggak ada tersangkanya," jelas Hotman Paris di Polda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (23/11/2022).

"Jadi ini kasus sekarang hanya terkait dengan 1 Kg dari rumah Anita, 2 kilo lebih dikit dari rumah Doddy. Yang 1,7 (kilogram) ke mana? Belum ada tersangkanya sama sekali," lanjut Hotman Paris.

Jadi, menurut Hotman Paris, tuduhan Irjen Teddy Minahasa menjual barang bukti sabu tidak tepat. Hotman mengklaim tidak ada bukti bahwa mantan Kapolda Jawa Timur itu menjual barang bukti.

"Jadi tidak tepat tuduhan bahwa seolah-olah TM ini memperdagangkan 5kg, sampai sekarang belum ada buktinya," tuturnya.

Kemudian, Hotman Paris mengungkapkan dalam konfrontasi tersebut Irjen Teeddy dan AKBP Doddy berdebat soal diksi 'dijebak'.

"Yang kedua, TM berselisih pendapat terjebak dengan Doddy soal TM bilang gini 'Kan waktu kamu (Doddy) melapor ke saya (Teddy Minahasa) sebagai kapolda, ada penangkapan di bulan April dan Mei 41.4 kg narkoba, terus pada saat mau rilis dimusnahkan beberapa hari kemudian ditimbang itu barang bukti ternyata cuma sisa 39,5 kilogram'. Jadi ada 1.9 kg lebih diduga dicolong seseorang, nggak tahu siapa," papar Hotman.

Hotman Paris mengatakan Teddy Minahasa menduga 1,9 kilogram sabu yang beredar sudah hilang sejak awal. Apalagi, menurutnya, penyitaan barang bukti yang dilakukan penyidik Polda Metro Jaya adalah dari tangan AKBP Doddy dan Linda.

"Makanya TM mengatakan 'jangan-jangan itu sebagian yang beredar yang tanpa sepengetahuan saya karena memang dari awal itu barang sudah menghilang', dan selama ini sejak penangkapan sampai dengan penyitaan dari rumah Doddy yang menyimpan narkoba tersebut terus-menerus adalah Doddy sebagai kapolres," imbuhnya.

Baca selengkapnya di halaman selanjutnya....

Lihat Video: Hotman Paris: AKBP Doddy Berlindung di Balik Perintah Atasan

[Gambas:Video 20detik]





ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT