Wanita Inggris Tewas Tergantung di Apartemen Tangerang, Polisi Duga Bunuh Diri

ADVERTISEMENT

Wanita Inggris Tewas Tergantung di Apartemen Tangerang, Polisi Duga Bunuh Diri

Adrial Akbar - detikNews
Kamis, 17 Nov 2022 21:51 WIB
Ilustrasi
Ilustrasi (dok. detikcom)
Tangerang -

Informasi dalam artikel ini tidak ditujukan untuk menginspirasi siapa pun untuk melakukan tindakan serupa. Bila Anda merasakan gejala depresi dengan kecenderungan berupa pemikiran untuk bunuh diri, segera konsultasikan persoalan Anda ke pihak-pihak yang dapat membantu, seperti psikolog, psikiater, ataupun klinik kesehatan mental.

Seorang wanita berkewarganegaraan Inggris berinisial JAM (59) diduga bunuh diri di apartemennya di Kelurahan Bencongan Indah, Kecamatan Kelapa Dua, Kabupaten Tangerang. Korban ditemukan tewas tergantung di balkon apartemen.

Kapolsek Kelapa Dua Kompol Tedjo mengatakan peristiwa itu terjadi pada Rabu (16/11/2022) sekitar pukul 16.30 WIB. Korban ditemukan oleh suaminya, BW (58).

"Saat ditemukan, korban sudah berada di lantai balkon apartemen korban dengan terikat tali baju kimono punya korban," ujar Tedjo Asmoro dalam keterangan tertulis, Kamis (17/11/2022).

Kejadian ini awalnya diketahui oleh suami korban BW, yang baru pulang bekerja. Betapa kagetnya ia setelah mendapati istrinya dalam keadaan tidak bernyawa.

"Suaminya pulang sekitar pukul 16.45 WIB, pulang kerja langsung masuk ke apartemen dan mendapati korban sudah tergantung di balkon apartemen," kata Tedjo.

Suami korban lantas meminta bantuan kepada seorang saksi FS. Saksi tersebut sempat mencoba menghubungi ambulans, namun batal setelah sang suami memastikan korban telah meninggal.

FS lantas menghubungi saksi lain, DA, dan akhirnya menghubungi polisi. Polisi kemudian datang melakukan olah TKP.

Dari hasil pemeriksaan, tidak ditemukan adanya tanda kekerasan atau penganiayaan. Polisi menduga korban bunuh diri.

"Melakukan pemeriksaan di badan atau tubuh mayat korban dan tidak ditemukan tanda-tanda kekerasan atau penganiayaan. Korban diduga meninggal karena gantung diri, kemudian korban dikirim ke rumah sakit," tuturnya.

Menurut pengakuan suami kepada polisi, korban sedang mengalami gangguan psikis. Korban juga sempat mengungkapkan ingin pulang ke negaranya, Inggirs.

"Menurut suami korban, saat ini (korban) mengalami gangguan kejiwaan atau psikis dan masih minum obat secara rutin. Menurut suami, korban ingin pulang ke Inggris karena tidak betah tinggal di apartemen," ujar Tedjo.

(mea/mea)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT