Polisi Usut Pelaku Lain dalam Kasus Perdagangan Bayi 'Ayah Sejuta Anak'

ADVERTISEMENT

Polisi Usut Pelaku Lain dalam Kasus Perdagangan Bayi 'Ayah Sejuta Anak'

Rizky Adha Mahendra - detikNews
Kamis, 06 Okt 2022 16:55 WIB
Kapolres Bogor AKBP Iman Imanuddin
Kapolres Bogor AKBP Iman Imanuddin (Rizky Adha/detikcom)
Jakarta -

Suhendra (32) atau 'Ayah Sejuta Anak' telah ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan perdagangan orang. Polisi juga mendalami adanya keterlibatan orang lain dalam kasus tersebut.

"Ada kemungkinan ya. Karena korban sendiri pelapor menyampaikan sempat menerima teror baik melalui media sosial," kata Kapolres Bogor AKBP Iman Imanuddin kepada wartawan, Kamis (6/10/2022).

Korban diancam melalui media sosial untuk memberikan keterangan palsu. Hal itu bertujuan agar pelaku bisa terbebas dari jerat hukum yang menimpanya.

"Korban diancam untuk memberikan keterangan palsu ke kepolisian supaya pelaku bisa terlepas dari jeratan hukum. Terornya setelah proses penyidikan. Kami pendalaman ke arah sana apakah jaringan tersebut berperan aktif atau membantu proses pidana pelaku berjalan mulus," ucapnya.

Diberitakan sebelumnya, Kasat Reskrim Polres Bogor AKP Siswo Tarigan mengatakan kasus ini terbongkar setelah polisi mendapatkan laporan dari Puskesmas Ciseeng terkait adanya lima bayi lahir dalam kurun bersamaan atas nama ayah Suhendra atau SH.

"Jadi awalnya ada laporan dari Puskesmas Ciseeng, ada lima bayi lahir dalam rentang waktu yang sama. Semua bayi yang lahir nama ayahnya atas nama SH. Namun dari ibu yang berbeda-beda, dan ibu-ibu ini berasal dari berbagai wilayah di Indonesia, bukan orang Bogor," kata Siswo Tarigan, melalui keterangannya, Sabtu (1/10).

Kades Kuripan lalu mendapatkan laporan dari tokoh agama setempat bahwa ada ibu-ibu hamil yang ditampung oleh Suhendra. Pihak kecamatan kemudian memanggil Suhendra.

"Kemudian kecamatan memanggil tersangka dan meminta berkonsultasi dengan Dinsos," ungkapnya.

Atas perbuatannya itu, Ayah Sejuta Anak dijerat dengan Pasal 83 juncto 76F UU RI Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perubahan atas UU RI Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dan/atau Pasal 2 UU RI Nomor 21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang dengan ancaman penjara paling singkat tiga tahun dan paling lama 15 tahun dan denda paling sedikit Rp 60 juta dan paling banyak Rp 300 juta.

(fas/fas)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT