Polres Bantul Minta Maaf Anggota Lalai Nge-twit Tak Pantas soal Kanjuruhan

ADVERTISEMENT

Polres Bantul Minta Maaf Anggota Lalai Nge-twit Tak Pantas soal Kanjuruhan

Aditya Mardiastuti - detikNews
Senin, 03 Okt 2022 19:31 WIB
Tangkapan layar cuitan Polsek Srandakan.
Cuitan tak pantas soal tragedi Kanjuruhan (Tangkapan layar)
Bantul -

Cuitan soal tragedi Kanjuruhan Malang di akun Twitter Polsek Srandakan ternyata dilakukan polisi yang juga mantan admin @polseksrandakan. Polres Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), pun meminta maaf atas kelalaian anggotanya itu.

"Benar adanya komentar yang kurang pantas tentang kasus kerusuhan sepak bola di Malang oleh akun resmi Polsek Srandakan pada tanggal 2 Oktober 2022 pukul 03.47 WIB dan 03.51 WIB. Sekali lagi kami Polres Bantul turut berduka cita yang sedalam-dalamnya atas kejadian yang terjadi di Kanjuruhan, Malang," kata Kasi Humas Polres Bantul Iptu I Nengah Jeffry lewat pesan singkat, dilansir dari detikJateng, Senin (3/10/2022).

Jeffry menyebut pihaknya telah berkoordinasi dengan tim siber Polda DIY dan memeriksa admin serta personel yang bisa mengakses Twitter tersebut. Hasilnya, ditemukan adanya kelalaian yang dilakukan oleh anggotanya.

"Dan benar adanya kelalaian dari anggota bukan admin dan mengakui bahwa yang bersangkutan memberi komentar dengan menggunakan akun Srandakan. Anggota tersebut tidak sengaja dan tidak sadar memberikan komentar dengan menggunakan akun," terangnya.

Jeffry menyebut polisi berinisial TH itu dulunya adalah admin Twitter Polsek Srandakan. Kini yang bersangkutan masih bertugas di Polsek Srandakan. Atas perbuatannya, polisi berinisial TH itu akan menjalani sidang disiplin.

"Atas kejadian itu, kami mohon maaf sebesar-besarnya dan tidak ada maksud ketersengajaan ataupun melukai perasaan para korban dan keluarga korban atau para pendukung," tutur dia.

Baca selengkapnya di sini.

Lihat juga Video: 211 Bendera Anggota FIFA Dikibarkan Setengah Tiang

[Gambas:Video 20detik]



(mae/fjp)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT