Dirut BPJS Kesehatan Ungkap Manfaat Telemedicine JKN ke Mahasiswa UCLA

ADVERTISEMENT

Dirut BPJS Kesehatan Ungkap Manfaat Telemedicine JKN ke Mahasiswa UCLA

Yudistira Imandiar - detikNews
Minggu, 02 Okt 2022 12:27 WIB
Direktur Utama BPJS Kesehatan Ghufron Mukti memaparkan konsep telemedicine dalam Program JKN dan progres hasil uji cobanya di Indonesia, kepada para mahasiswa University of California (UCLA), Los Angeles beberapa waktu lalu.
Foto: Dok. BPJS Kesehatan
Jakarta -

Direktur Utama BPJS Kesehatan Ghufron Mukti memaparkan konsep telemedicine dalam Program JKN dan progres hasil uji cobanya di Indonesia, kepada para mahasiswa University of California (UCLA), Los Angeles beberapa waktu lalu. Ia mengatakan telemedicine membantu pemerataan akses kesehatan ke berbagai wilayah Indonesia.

"Penduduk Indonesia di wilayah-wilayah tertentu, seperti di wilayah 3T (daerah terdepan, terpencil, dan tertinggal) belum tentu bisa merasakan manfaat fasilitas kesehatan karena terkendala akses ke fasilitas kesehatan," jelas Ghufron dikutip dalam keterangan tertulis, Minggu (2/10/2022).

"Ini disebabkan oleh faktor geografis, transportasi atau ketidaktersediaan fasilitas kesehatan yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat. Oleh karena itu, BPJS Kesehatan bersama pemerintah Indonesia berupaya menjawab tantangan tersebut melalui uji coba telemedicine," imbuhnya.

Ghufron menerangkan dengan telemedicine, peserta JKN yang mengakses layanan dasar di Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) dan memerlukan konsultasi dokter spesialis, tidak perlu datang lagi ke rumah sakit. Dokter FKTP akan mengonsultasikan keluhan peserta kepada dokter spesialis di rumah sakit melalui telemedicine. Konsultasi tersebut berupa penegakan diagnosis, pemberian terapi, dan pencegahan keparahan penyakit.

"Hingga saat ini, terdapat 100 FKTP Non-Daerah Terpencil dan Daerah Terpencil yang telah memanfaatkan layanan telemedicine. Layanan ini juga telah dimanfaatkan oleh 117 rumah sakit, 62 apotek dan ruang farmasi Puskesmas yang tersebar di wilayah Indonesia," jelasnya.

"Bahkan untuk memudahkan peserta JKN memperoleh obat, dalam uji coba telemedicine saat ini, BPJS Kesehatan juga bekerja sama dengan pihak ketiga dalam menyediakan fasilitas pengantaran obat ke 20 titik FKTP dan apotek mitra BPJS Kesehatan di Indonesia," papar Ghufron.

Pada kesempatan tersebut, Ghufron juga bertemu langsung dengan perwakilan Bill and Melinda Gates Foundation untuk membahas peluang kerja sama dalam rangka memperkuat implementasi layanan telemedicine di Indonesia.

Tak hanya itu, Ghufron yang saat ini masih menjabat sebagai Ketua Komisi Kesehatan atau Technical Commission on Medical Care and Sickness Insurance (TC Health) ISSA yang beranggotakan 160 negara, juga bertemu dengan Rektor UCLA, Gene Block. Pertemuan tersebut membahas mengenai potensi kerja sama BPJS Kesehatan dengan UCLA ke depan.

(akd/ega)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT