KPAI Minta Siswa SD yang Perkosa Adik Kelas Direhabilitasi Utuh

ADVERTISEMENT

KPAI Minta Siswa SD yang Perkosa Adik Kelas Direhabilitasi Utuh

Arief Ikhsanudin - detikNews
Sabtu, 01 Okt 2022 07:48 WIB
Ilustrasi Pemerkosaan Anak
Ilustrasi pemerkosaan anak (Zaki Alfarabi / detikcom).
Jakarta -

Komisioner Komnas Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), Rita Pranawati, prihatin dengan kasus siswa SD di Nganjuk, Jawa Timur, yang memperkosa adik kelasnya. Rita pun meminta agar pelaku direhabilitasi utuh.

"Kita prihatin adanya pencabulan, dengan pelaku dan korban usia anak. Kalau ini tentu, anak pelaku juga anak korban usia di bawah 12 tahun dengan pertanggungjawaban hukum, pengembalian ke orang tua. Tapi prosesnya tidak sesederhana itu. Ketika pelaku ini menjadi seperti itu, harus ada rehabilitasi utuh, meski dikembalikan ke orang tua," kata Rita, saat dihubungi, Jumat (30/9/2022).

"Kepolisian, kemudian pekerja sosial, pendamping, harus lakukan agar anak ini pulih seperti sedia kala. Restorative justice, ini proses hukum untuk pelaku yang juga usia anak," katanya.

Rita mengatakan proses hukum terhadap pelaku harus mengutamakan restorative justice. Sebagai informasi, sistem peradilan anak memang mengutamakan restorative justice dalam penyelesaiannya. Hal itu sebagaimana diatur dalam UU No 11 Tahun 2012.

"Prinsipnya, peradilan anak adalah restorative justice. Resto, memulihkan anak ke kondisi semua dengan tetap mempertimbangkan kondisi korban anak. Ketika jadi pelaku, tidak tiba-tiba anak menjadi pelaku, karena ada kondisi lingkungan yang menyebabkan dia seperti itu," katanya.

Menurut Rita, restorative justice dilakukan dengan tujuan membuat pelaku anak pulih. Kondisi itu penting agar anak tidak melakukan kejahatan serupa ketika dia dewasa.

Wakil Ketua KPAI Rita PranawatiWakil Ketua KPAI Rita Pranawati Foto: Adhi Indra/detikcom

"Kalau logika kita, anak kan tidak tahu, karena pengasuhan tidak tepat dan seterusnya. Dengan restorative justice, pemulihan agar tidak menjadi pelaku di masa mendatang dengan proses-proses rehabilitasi," ucapnya.

Kemudian terhadap korban anak, Rita meminta agar kondisi korban harus dipulihkan. Menurutnya, perlu ada pemulihan trauma agar anak kembali beraktivitas seperti semula.

"Kalau terkait dengan anak korban, tentu harus lebih maksimal bagaimana kemudian trauma hilling, dan agar pulih fisik, psikis, mental dan bisa beraktifitas sedia kala, dan bisa kembali sekolah," ucapnya.

Minta Tingkatkan Pemblokiran Situs Porno

Ketua KPAI Susanto meminta agar Kementerian Komunikasi dan Informasi (Kominfo) meningkatkan pemblokiran situs-situs porno. Tindakan itu melihat dari pelaku pemerkosaan adik kelasnya yang kecanduan film porno.

"Kami sayangkan atas kejadian ini. Stop anak mengakses konten pornografi, sangat membahayakan tumbuh kembang mereka," kata Susanto dihubungi terpisah.

"Kami meminta Kominfo agar memaksimalkan blokir konten-konten pornografi agar tak rentan diakses oleh anak. Karena dampak negatifnya sangat serius," ucapnya.

Ketua KPAI dalam acara Anugerah KPAI 2020Ketua KPAI dalam acara Anugerah KPAI 2020 Foto: dok. screenshot video KPAI

Simak berita selangkapnya di halaman selanjutnya.

Saksikan juga 'Pria di Pinrang Perkosa Anak Kandungnya Sendiri':

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT