Penyidikan Kasus Sambo Rampung, Indriyanto Seno Adji Apresiasi Polri

ADVERTISEMENT

Penyidikan Kasus Sambo Rampung, Indriyanto Seno Adji Apresiasi Polri

Fajar Pratama - detikNews
Kamis, 29 Sep 2022 09:18 WIB
Penyidik KPK Novel Baswedan ditangkap Bareskrim Polri tadi malam. Lima pimpinan KPK siap menjaminkan diri untuk penangguhan penahanan Novel Baswedan. Pernyataan itu disampaikan Wakil Ketua KPK Indriyanto Seno Adji dan Wakil Ketua KPK Johan Budi dalam jumpa pers di kantornya, Jumat (1/5/2015).
Foto: Guru Besar Hukum Pidana sekaligus Pengajar PPS Bidang Studi Ilmu Hukum Universitas Indonesia (UI), Indriyanto Seno Adji. (Rachman Haryanto/detikcom)
Jakarta -

Guru Besar Hukum Pidana sekaligus Pengajar PPS Bidang Studi Ilmu Hukum Universitas Indonesia (UI), Indriyanto Seno Adji, mengapresiasi rampungnya penyidikan kasus pembunuhan Brigadir Nopriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J, dan kasus obstruction of justice. Dia mengaku menghargai sikap Kapolri Jenderal Listyo Sigit yang dinilainya bekerja profesional, tegas dan responsif.

"Polemik kasus Sambo sesegera mungkin akan berakhir, karena Kejaksaan sudah menyatakan bahwa berkas kasus Sambo telah P-21 dan dengan formal Surat Dakwaan siap dilimpahkan ke Pengadilan untuk dilakukan proses persidangan yang fairness and justice," ujar Indriyanto dalam keteranga tertulisnya, Kamis (29/9/2022).

"Dan kasus Sambo ini memang dibuat secara kumulatif menjadi dua dakwaan, yaitu tentang (perencanaan) Pembunuhan dan tentang Obstruction of Justice," imbuh dia.

Indriyanto tak hanya mengapresiasi Kapolri, namun juga jajaran Polri yang menangani kasus ini. Menurutnya, tuntasnya tahap penyidikan kasus Ferdy Sambo merupakan bentuk proses hukum yang bebas intervensi.

"Dengan pelimpahan dan penerimaan berkas perkara sebagai P-21 ini, saya menghargai pola kerja profesional, tegas dan responsif Kapolri dan jajaran Polri, yang berhasil menyelesaikan kasus Sambo ini dan ini menunjukan bahwa Polri tetap independen dan lepas dari bentuk intervensi apapun dalam proses penegakan hukum kasus Sambo ini," ungkap Indriyanto.

Dia pun menyinggung proses sidang kode etik profesi yang terus digelar Polri dalam rangka menjatuhkan sanksi pada oknum-oknum yang membantu kejahatan Ferdy Sambo. Menurutnya Polri membuktikan institusinya independen dan bekerja dengan pola sinergitas yang terintegrasi dengan Kejaksaan Agung.

"Pengajuan para terduga dalam pelanggaran etik maupun dugaan pelanggaran hukum, menunjukkan bahwa Polri sungguh sebagai Independent of Law Enforcement Official, dan sekaligus menunjukan pola kerja sinergitas yang terintegratif dengan Kejaksaan Agung sebagai representatif negara dalam kerangka penunututan hukum kasus ini," tutur Indriyanto.

Simak pernyataan selengkapnya Indriyanto Seno Adji di halaman berikutnya.

Saksikan Video 'Berkas Perkara Obstruction of Justice Pembunuhan Brigadir J Lengkap!':

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT