Siapa Jenderal yang Selamat dari G30S PKI? Profil dan Sejarah

ADVERTISEMENT

Siapa Jenderal yang Selamat dari G30S PKI? Profil dan Sejarah

Widhia Arum Wibawana - detikNews
Rabu, 28 Sep 2022 15:10 WIB
Siapa Jenderal yang Selamat dari G30S PKI? Profil dan Sejarah
Siapa Jenderal yang Selamat dari G30S PKI? Profil dan Sejarah | Foto: Dok. Pemprov Sumut
Jakarta -

Siapa Jenderal yang selamat dari G30S PKI? A.H. Nasution adalah Jenderal TNI Angkatan Darat yang selamat dari tragedi pemberontakan Gerakan 30 September 1965 oleh Partai Komunis Indonesia yang dikenal dengan nama peristiwa G30S PKI.

Lalu, siapa sosok Jenderal A.H. Nasution itu? Simak informasi lengkap tentang Jenderal A.H. Nasution berikut ini.

Profil A.H. Nasution, Jenderal yang Selamat dari G30S PKI

Jenderal A.H. Nasution adalah seorang Jenderal TNI AD yang selamat dari peristiwa G30S PKI pada tanggal 30 September 1965. Dikutip dari laman resmi Pusat Sejarah TNI, pria bernama lengkap Abdul Haris Nasution lahir pada tanggal 3 Desember 1918, di Huta Pungut, Kecamatan Kotanopan, Tapanuli Selatan. A.H. Nasution adalah anak kedua dari pasangan H. Abdul Halim Nasution dan Zahara Lubis.

Pada 1932, Nasution menyelesaikan studinya di Hollandsche Inlandsche School (HIS), Kotanopan, dan melanjutkan studinya di Sekolah Raja Hoofden School atau sekolah pamong praja di Bukit Tinggi.

Pada 1935, Nasution meneruskan pendidikannya di Hollandsche lnlandsche Kweekschool (HIK), yakni Sekolah Guru Menengah di Bandung. Selanjutnya, ia mengikuti ujian Algemene Middelbaare School B (AMS) di Jakarta, dan memperoleh dua ijazah sekaligus pada 1938.

Setelah merampungkan studinya, Nasution kemudian menjadi guru di Bengkulu dan Palembang. Namun ternyata profesi guru kurang cocok baginya. Akhirnya Nasution mulai tertarik di bidang militer dan pada 1940-1942 mengikuti pendidikan Corps Opleiding Reserve Officieren (CORO) KNIL atau Korps Pendidikan Perwira Cadangan di Bandung.

Siapa Jenderal yang Selamat dari G30S PKI? Profil dan SejarahSiapa Jenderal yang Selamat dari G30S PKI? Profil dan Sejarah | Foto: Dok. Buku Jenderal Tanpa Pasukan Politisi Tanpa Partai (grafitipers)

Kesaksian Jenderal A.H. Nasution Menghadapi G30S PKI

Menurut buku 'Peristiwa 1 Oktober 1965: Kesaksian Jenderal Besar Dr. A.H. Nasution' oleh Jenderal Besar Dr. A.H. Nasution, dilansir laman Perpustakaan Komnas HAM disebutkan, pada tanggal 1 Oktober 1965 pukul 04.00 di kediaman A.H. Nasution tiba-tiba terjadi keributan datang dari pasukan Cakrabirawa.

Terdengar tembakan-tembakan dan keributan di luar, disusul oleh dibuka paksanya pintu depan rumah. Saat itu suasana sangat mencekam, pasukan Cakrabirawa terus menggedor pintu kamar dengan popor senjata diiringi rentetan tembakan. Mereka hendak menculik dan membunuh A.H. Nasution.

Akhirnya, Jenderal Nasution dapat meloloskan diri dari upaya penculikan dan pembunuhan di Jl. Teuku Umar No.40, Menteng, Jakarta Pusat. Meski demikian, tragedi tersebut telah merenggut nyawa putrinya, Ade Irma Suryani dan ajudannya, Lettu Czi Pierre Tendean.

Jenderal A.H. Nasution adalah salah satu saksi sekaligus pelaku sejarah pada saat terjadi peristiwa 1 Oktober 1965. Untuk diketahui, peristiwa G30S PKI berlangsung selama dua hari yakni 30 September sampai 1 Oktober 1965.

Atas kontribusi dan perjuangannya, Pemerintah Republik Indonesia menganugerahi A.H. Nasution pangkat kehormatan menjadi Jenderal Besar TNI. Hal ini sebagaimana tertuang dalam Keppres No 46/ABRI/1997, tanggal 30 September 1997.

Setelah tiga tahun dianugerahi gelar sebagai Jenderal Besar TNI, Jenderal A.H. Nasution meninggal dunia pada 6 September 2000, di Jakarta. Nasution meninggal dunia karena sakit.

Daftar Pahlawan Revolusi yang Gugur dalam G30S PKI

Seperti diketahui, Jenderal A.H. Nasution adalah sosok Jenderal yang selamat dari G30S PKI. Namun, akibat pemberontakan G30S PKI para petinggi TNI Angkatan Darat AD dan beberapa korban lainnya harus gugur setelah sempat diculik lalu dibunuh dan dibuang ke dalam sumur tua (Lubang Buaya).

Mereka yang gugur dalam peristiwa G30S PKI kemudian dianugerahi gelar sebagai Pahlawan Revolusi melalui beberapa Keputusan Presiden di tahun 1965. Berikut ini daftar lengkap Pahlawan Revolusi yang gugur dalam G30S PKI dikutip dari Kemdikbud, yaitu:

  • Jenderal (Anumerta) Ahmad Yani
  • Letjen (Anumerta) Suprapto
  • Letjen (Anumerta) S. Parman
  • Letjen (Anumerta) M.T. Haryono
  • Mayjen (Anumerta) D. I. Panjaitan
  • Mayjen (Anumerta) Sutoyo Siswomiharjo
  • Brigjen (Anumerta) Katamso
  • Kapten (Anumerta) Pierre Tendean
  • A.I.P. II (Anumerta) K. S. Tubun
  • Kolonel (Anumerta) Sugiyono

Jadi, siapa Jenderal yang selamat dari G30S PKI? Adalah A.H. Nasution, sosok Jenderal TNI AD yang selamat dari peristiwa pemberontakan G30S PKI.

Simak juga video 'Usulan Pendirian Dewan Sejarah Indonesia':

[Gambas:Video 20detik]



(wia/imk)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT