Hakim: Jika Perbuatan Napoleon Dibenarkan, Tentu Akan Timbul Chaos

ADVERTISEMENT

Hakim: Jika Perbuatan Napoleon Dibenarkan, Tentu Akan Timbul Chaos

Wilda Hayatun Nufus - detikNews
Kamis, 15 Sep 2022 13:41 WIB
Eksepsi Irjen Napoleon Bonaparte ditolak hakim. Usai sidang tersebut, Napoleon memarken tangannya yang terborgol dan menyebut ini sebagai hasil kerja orang munafik.
Irjen Napoleon Bonaparte (20detik)
Jakarta -

Mantan Kadiv Hubinter Polri Irjen Napoleon Bonaparte divonis 5 bulan 15 hari penjara terkait kasus penganiayaan dengan melumurkan kotoran tinja manusia ke YouTuber M Kace. Hakim menilai Napoleon seharusnya sebagai perwira tinggi Polri mengerti aturan hukum.

"Menimbang bahwa dengan demikian sebagai anggota Polri dengan pangkat perwira tinggi sudah seharusnya terdakwa mengerti dan memahami respons seperti apa yang tepat dan benar jika ada seseorang yang telah melakukan penghinaan atau penistaan agama yaitu dengan menggunakan mekanisme hukum positif yang berlaku dengan melaporkannya kepada pihak berwajib," kata hakim ketua Djuyamto saat sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jalan Ampera Raya, Jakarta Selatan, Kamis (15/9/2022).

Hakim Djuyamto mengatakan, jika perbuatan Napoleon ini dibenarkan dengan alasan membela agama, semua orang akan melakukan hal yang sama. Tentu, kata hakim, hal itu akan menyebabkan situasi menjadi chaos.

"Menimbang bahwa jika perbuatan sebagaimana dilakukan terdakwa dibenarkan dengan alasan melakukan pembelaan agama, maka semua orang akan melakukan hal-hal yang serupa dengan alasan pembelaan agama masing-masing dan tentulah akan menimbulkan chaos atas situasi tiadanya hukum," kata hakim.

Hakim mengatakan sejatinya Napoleon mengetahui adanya peraturan perundang-undangan untuk menjerat pelaku penistaan agama. Hakim mencontohkan orang yang dianiaya oleh Napoleon, yakni M Kace, juga telah dijatuhi pidana akibat perbuatannya terkait kasus penistaan agama.

"Pada terdakwa dengan jelas telah mengetahui adanya ketentuan undang-undang yang masih berlaku untuk menindak para pelaku penistaan agama atau penghinaan agama dan sudah banyak pelaku kasus penistaan agama, atau penghinaan agama termasuk saksi M Kace dijatuhi pidana berdasarkan ketentuan undang-undang yang berlaku," tutur hakim.

Divonis 5 Bulan 15 Hari

Irjen Napoleon Bonaparte divonis 5 bulan 15 hari penjara terkait kasus ini. Irjen Napoleon dinyatakan bersalah melakukan penganiayaan secara bersama-sama yang mengakibatkan M Kace luka-luka.

"Mengadili, menyatakan, terdakwa Napoleon Bonaparte terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana penganiayaan secara bersama-sama dan tindak penganiayaan," kata hakim ketua Djuyamto saat sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jalan Ampera Raya, Jakarta Selatan.

"Menjatuhkan pidana oleh karena itu kepada Terdakwa tersebut dengan pidana penjara selama 5 bulan 15 hari," imbuhnya.

Irjen Napoleon dinyatakan bersalah melanggar Pasal 351 ayat 1 juncto Pasal 55 ayat 1 KUHP dan Pasal 351 ayat (1) KUHP.

Simak video 'Napoleon Divonis 5,5 Bulan di Kasus Penganiayaan M Kace':

[Gambas:Video 20detik]



(whn/zap)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT