Formappi Minta Proyek Kalender DPR Rp 955 Juta dari APBN Disetop!

ADVERTISEMENT

Formappi Minta Proyek Kalender DPR Rp 955 Juta dari APBN Disetop!

Kadek Melda Luxiana - detikNews
Sabtu, 27 Agu 2022 07:52 WIB
Suasana dome Gedung Nusantara DPR atau Gedung Kura-Kura di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (19/5/2022).
Foto: Rengga Sancaya/detikcom
Jakarta -

Forum Masyarakat Peduli Parlemen Indonesia (Formappi) meminta proyek pengadaan kalender senilai Rp 955 juta oleh DPR RI menggunakan dana APBN dihentikan. Formappi menilai proyek pembuatan kalender tidak perlu memakan banyak biaya dan cukup dibuat sederhana.

"Proyek kalender ini harus dihentikan atau dikurangi anggarannya. DPR sesekali bisa mengadakan kalender sederhana sekaligus mau memperlihatkan kepedulian mereka kepada rakyat," kata peneliti Formappi Lucius Karus kepada wartawan, Jumat (26/8/2022).

Menurut Lucius, proyek pengadaan kalender dengan nilai fantastis merupakan pemborosan. Dia menyebut, selain anggaran pengadaan proyek, DPR kerap mendapat fasilitas mewah sementara kondisi ekonomi saat ini sedang melambat.

"Proyek-proyek bernilai fantastis ini jelas merupakan pemborosan. Bukan hanya karena anggarannya, tetapi juga semangat DPR yang tetap saja menginginkan fasilitas mewah di tengah tuntutan situasi perekonomian yang melambat," ujarnya.

Lucius mengatakan, berdasarkan catatan selama kurun waktu tiga tahun terakhir, fungsi legislasi, anggaran, hingga pengawasan disebut buruk. Dia menyampaikan DPR minim peran memastikan politik anggaran berpihak pada rakyat.

"Catatan DPR 2019-2024 ini, selama 3 tahun sidang yang sudah berjalan, sangat tidak mengagumkan. Pelaksanaan fungsi-fungsi pokok di bidang legislasi, anggaran, dan pengawasan menunjukkan performa yang buruk. Dari sedikitnya RUU prioritas yang dihasilkan hingga rendahnya kualitas produk legislasi, lalu peran pengawasan juga menunjukkan DPR yang melempem terhadap pemerintah. Di fungsi anggaran juga sama, DPR nyaris minim peran untuk memastikan politik anggaran yang berpihak pada rakyat," ujarnya.

Lucius kemudian menyinggung soal kemunculan proyek-proyek yang cenderung tak masuk akal dari sisi harga dan juga urgensi. Salah satunya proyek pengadaan gorden yang juga fantastis jumlahnya, hampir Rp 1 miliar.

"Sebelumnya, masih segar bagaimana protes publik atas keinginan DPR menghiasi rumah dinas mereka dengan gorden supermahal. Sekarang muncul lagi proyek pengadaan kalender senilai hampir Rp 1 miliar," jelasnya

Simak juga video 'Formappi Nilai Kinerja DPR dalam Satu Masa Sidang Tak Terlalu Mengesankan':

[Gambas:Video 20detik]



Simak selengkapnya di halaman selanjutnya.



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT