Duduk Perkara Suami Bongkar Dugaan Pelecehan Istri di Grup WA Kantor

ADVERTISEMENT

Duduk Perkara Suami Bongkar Dugaan Pelecehan Istri di Grup WA Kantor

Dwi Andayani, Rakhmad Hidayatulloh Permana - detikNews
Senin, 15 Agu 2022 06:20 WIB
Colour backlit image of the silhouette of a woman with her hands on her head in a gesture of despair. The silhouette is distorted, and the arms elongated, giving an alien-like quality. The image is sinister and foreboding, with an element of horror. It is as if the woman is trying to escape from behind the glass. Horizontal image with copy space.
Foto: Ilustrasi pelecehan seksual (iStock)
Jakarta -

Kasus pelecehan yang dialami seorang perempuan di lingkungan kantor viral di media sosial. Kasus ini viral usai sang suami menjelaskan duduk perkara pelecehan ini.

Kejadian ini diceritakan oleh akun twitter @je***, pada Sabtu (13/8/2022). detikcom telah meminta izin ke yang bersangkutan untuk mengutip cuitan tersebut.

Disebutkan bahwa pelecehan tersebut dialami istrinya saat diminta menjadi model foto produk kantor. "Istri saya mendapat pelecehan berupa chat di grup pertemanan kantornya. Cerita berawal saat istri diminta menjadi model foto produk kantornya," tuturnya.

Ia mengatakan kejadian bermula saat seorang fotografer mengambil foto di bagian punggung tanpa izin dan dalam kondisi belum proses pemotretan. Karena belum siapnya sesi pemotretan, menurutnya hal inilah yang menyebabkan pakaian dalam (bra) terlihat dalam foto tersebut.

"Bermula saat fotografer mengambil salah satu frame foto tanpa seizin istri saya di bagian punggung. Foto tersebut tidak digunakannya untuk kebutuhan kantor, namun untuk bahan melecehkan istri saya di grup WhatsApp," tuturnya.

"Bukan hanya tidak izin, foto tersebut diambil saat istri belum siap untuk memulai proses pemotretan. Masih fitting. Itu kenapa masih ada bra yang melekat di punggung. Beda dengan foto hasil yang digunakan unit bisnisnya," sambungnya.

Foto tersebut lantas di-share ke grup dan mendapatkan tanggapan dari rekan kantor lainnya. Salah seorang anggota grup menanggapi dengan kalimat yang tidak pantas.

Tidak sampai di situ, tanggapan lain pun muncul dari anggota grup dengan menggunakan foto berbeda. Dalam foto tersebut sang istri tampak sedang duduk dan disebut tengah menjajakan jasa.

"'Lucunya' ada 2 orang lain yang menggunakan foto lainnya sebagai bahan becandaan seronok. Seolah nge-framing istri saya dan temannya di foto tersebut seperti pelacur yang tengah 'menjajakan jasa'. Kenapa lucu? Salah satu pelakunya perempuan! Bisa-bisanya hanya karena istri saya duduk berdua dengan temannya, setelah mengenakan baju produk kantornya, lalu di-framing dengan kata kata 'Lagi nunggu dipilih'," tuturnya.

Ia mengatakan sang istri hanya ingin bekerja untuk membantu rumah tangga. Namun ia justru mendapatkan pelecehan hingga akhirnya mengundurkan diri.

Ia mengaku akan mendampingi istrinya untuk menghadap tim HR untuk membuat gugatan. Dalam gugatan tersebut ia meminta agar kebijakan one month notice untuk sang istri dihapus serta memecat orang-orang yang terlibat dan telah melakukan pelecehan.

Menurutnya, pemecatan perlu dilakukan karena banyaknya karyawan yang berhak mendapatkan lingkungan kerja yang sehat. Selain itu, para pelaku disebut dapat menjadi bibit predator seks.

"Kenapa harus dipecat? Karena banyak karyawan lain berhak mendapatkan lingkungan kerja yang sehat. Bukan diganggu oleh ekosistem toxic macam ini. Bibit predator seks berawal dari sini, dari pembiaran pembiaran lingkungan sekitar," ujarnya.

Lihat juga video 'Jejak Dugaan Pelecehan ke Istri Sambo yang Akhirnya Disetop':

[Gambas:Video 20detik]



Apa langkah yang akan diambil? Baca halaman selanjutnya.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT