Wanita Jakut Ngaku Diperkosa WN China Tagih Proses Hukum, Ini Kata Polisi

ADVERTISEMENT

Wanita Jakut Ngaku Diperkosa WN China Tagih Proses Hukum, Ini Kata Polisi

Yogi Ernes - detikNews
Selasa, 21 Jun 2022 15:07 WIB
Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Endra Zulpan
Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Endra Zulpan (Yogi Ernes/detikcom)

L mengaku trauma atas kejadian yang menimpanya tersebut. Upaya hukum yang sempat ditempuhnya di Polres Metro Jakarta Barat justru mendapat balasan ancaman dari pihak pelaku.

"Saya juga mau infokan ke publik, saya sempat terima pesan teks dari terlapor tapi diwakili kuasa hukumnya. Saya diminta menghentikan kasusnya dan saat itu belum laporan, baru info ke penyidik di level polres. Saya disuruh cabut laporannya. Kalau nggak, saya diancam akan dilaporkan balik," kata L.

Korban Tagih Progres Penyidikan

Pihak korban kini mempertanyakan progres penyelidikan kasus ke polisi. Bukti visum hingga riwayat chat dengan pelaku telah diberikan kepada penyidik.

"Penyidik juga klarifikasi ke pelapor rekam medis saat jahit luka robek, bukti petunjuk TKP, chat semua sudah kita kasih semua ke penyidik dan di sini menang harapan kita penyidik berempati dan memiliki perspektif dari korban," ujar Prabowo.

Laporan dari korban ini telah terdaftar dengan nomor LP/B/1695/IV/2022/SPKT/IV/POLDA METRO JAYA atas dugaan Pasal 285 KUHP tentang perkosaan. Namun belum ada kejelasan terkait kasus tersebut.

"Kita harap penyidik segera menjalankan upaya hukum agar ini cepat berjalan kalau ditetapkan tersangka ya segera karena menurut kami semua bukti sudah jelas. Di UU TPKS kan cukup satu alat bukti. Yang diperbarui ini kan sudah disahkan satu alat bukti dan memperoleh keyakinan telah ada tindakan pidana," tutur Prabowo.


(ygs/haf)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT