PAN Tak Lagi Bersuara Oposisi Usai Dapat Menteri, PKS Bilang Begini

ADVERTISEMENT

PAN Tak Lagi Bersuara Oposisi Usai Dapat Menteri, PKS Bilang Begini

Firda Cynthia Anggrainy - detikNews
Jumat, 17 Jun 2022 11:19 WIB
Mardani Ali Sera. (Screenshot video Mardani Ali Sera).
Mardani Ali Sera (Screenshot video Mardani Ali Sera)
Jakarta -

PKS menanggapi PAN yang tak akan lagi bersuara layaknya oposisi pemerintah setelah Zulkifli Hasan (Zulhas) ditunjuk Presiden Jokowi masuk ke kabinet. PKS menegaskan sikap oposisi merupakan ciri demokrasi sehingga selalu ada fungsi pengawasan terhadap pemerintahan.

"Oposisi itu ciri demokrasi. Selalu ada checks and balances," kata Ketua DPP PKS Mardani Ali Sera kepada wartawan, Jumat (17/6/2022).

Mardani mengatakan sistem bernegara yang sehat bagi rakyat adalah jika parpol dan elite selalu terkontrol. Menurutnya, setiap gagasan atau tesis yang muncul dalam berdemokrasi, selalu ada kritik atau antitesisnya. Kemudian menciptakan kesatuan yang selaras atau sintesis.

"Yang sehat bagi rakyat jika parpol dan elite selalu terkontrol, sehingga ada tesis dan antitesis yang menghasilkan sintesis. Kepentingan rakyat yang menang," kata anggota Komisi II DPR itu.

Mardani menyebut partainya menyatakan tegas bersikap menjadi oposisi pemerintah yang kritis dan konstruktif. Dia mengatakan PKS berkomitmen selalu dalam sikap tersebut.

"PKS akan selalu membela rakyat. Dan saat ini sikap itu tegas dengan jadi oposisi yang kritis dan konstruktif," ujar dia.

"Istikamah PKS oposisi kritis dan konstruktif," imbuhnya.

Dengan demikian, sebutnya, banyak sikap pemerintah yang dia koreksi. "Makanya banyak sekali sikap pemerintah yang kita koreksi," katanya.

Lebih lanjut, Mardani menekankan fungsi pengawasan terhadap pemerintah juga dilakukan oleh DPR. Dia mengatakan semua fraksi di parlemen harus mengawasi pemerintah.

"Fungsi parlemen itu salah satunya pengawasan. Justru partai mana pun di parlemen mesti 'mengawasi' pemerintah," katanya.

Diberitakan sebelumnya, Waketum PPP Arsul Sani menekankan PAN dapat menyesuaikan diri setelah masuk ke kabinet.

Arsul menjelaskan penyesuaian diri yang dimaksud adalah tetap kritis tetapi harus bisa menyatu secara keseluruhan. Dia menekankan tak bisa partai koalisi ada yang sejumlah politikusnya justru bersuara seperti oposisi pemerintahan.

"Artinya menyesuaikan diri itu, karena dia ada di dalam koalisi, ya memang tidak berarti tidak boleh kritis, tetap boleh kritis tetapi juga harus kita setel secara keseluruhan. Secara keseluruhan itu tidak bisa misalnya, partainya ada di sini, terus ada satu, dua, tiga politisinya yang kemudian bersuara seperti oposisi, gitu, lho. Ndak bisa kita," kata Arsul.

PAN Setuju Tak Lagi Bersuara Oposisi

Saran dan masukan dari PPP kemudian diamini oleh PAN. Waketum PAN Yandri Susanto memastikan pihaknya akan mulai bersikap lebih sopan dalam menyampaikan kritik kepada pemerintah.

"Setuju. Saya kira, kalau kritik sampaikanlah dengan santun. Namanya juga teman, PAN juga bagian dari koalisi Pak Jokowi," kata Waketum PAN Yandri Susanto kepada wartawan di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta.

Yandri menyebut saat mengkritik pemerintah, PAN akan memperbaiki intonasi penyampaiannya. Dia mengatakan kebijakan pemerintah saat ini bagian dari tanggung jawab PAN.

"Kalau ada yang perlu diperbaiki, ya gaya atau intonasinya yang harus diperbaiki. Bagaimanapun, kebijakan yang diambil pemerintah, itu bagian dari tanggung jawab PAN," ujar Yandri.

Meski demikian, Yandri menyebutkan PAN tidak menutup pintu untuk melakukan kritik terhadap pemerintah Jokowi. Dia berharap PAN tetap bisa menghadirkan solusi yang baik.

"Tapi bukan berarti menutup pintu untuk melakukan kritik, saran, dan pendapat. Tinggal caranya yang kita atur caranya sedemikian rupa, sehingga masukan PAN bisa tetap menjadi solusi yang terbaik," ucapnya.

Simak juga 'Cerita Zulhas Diskusi 1 Jam dengan Jokowi Sebelum Dilantik Jadi Mendag':

[Gambas:Video 20detik]




(fca/gbr)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT