ADVERTISEMENT

Novel Baswedan Sindir Rompi Biru KPK Tangkal Korupsi: Tak Repot Kerja

Tim detikcom - detikNews
Kamis, 02 Jun 2022 10:50 WIB
Novel Baswedan terima jadi ASN Polri dan akan segera dilantik. Bagaimana kabar terbaru soal pelantikannya?
Novel Baswedan (Andhika Prasetia/detikcom)
Jakarta -

Lagi-lagi sentilan dilontarkan Novel Baswedan ke KPK. Kali ini buntut langkah KPK yang mengenalkan rompi anyar berkelir biru yang disebut sebagai penangkal korupsi.

Bermula pada kegiatan pembekalan antikorupsi yang dilakukan KPK pada Selasa, 31 Mei 2022, kepada PT PLN. Di akhir acara, Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron menyematkan rompi biru ke jajaran PLN.

"Kami berharap kolaborasi ini tidak hanya berhenti pada saat memasang rompi antikorupsi. Karena, kalau sampai ada rilis atau konpers yang rompinya rompi oranye, kan menakutkan. Lebih baik kita pakai rompi penangkal rompi oranye tersebut. Itu yang penting," kata Ghufron saat itu.

"Mudah-mudahan ini seperti jas hujan. Jas hujan dari penangkalnya rompi oranye," tambahnya.

Pada kesempatan yang sama, Direktur Utama (Dirut) PLN Darmawan Prasojo menyambut baik kerja sama ini. Dia memandang pemberian rompi ini merupakan yang pertama kalinya.

"Penyematan rompi ini adalah pertama kali yang dilakukan oleh KPK pada dunia usaha, sehingga ini adalah awal yang baik, di mana perjalanan panjang untuk memerangi korupsi akan berjalan dengan lebih baik lagi dalam rangka, dalam suasana kebersamaan. Untuk itu, kami ucapkan terima kasih," kata Darmawan.

Rompi oranye memang identik dengan rompi bagi tahanan KPK, rompi bagi para tersangka KPK. Sedangkan rompi yang dikenalkan KPK kini berwarna biru yang disebut Ghufron sebagai penangkal rompi oranye.

Urusan inilah yang lantas memantik sindiran Novel, yang dulu moncer sebagai penyidik KPK. Novel kini berstatus sebagai aparatur sipil negara (ASN) di Polri selepas polemik tes wawasan kebangsaan (TWK).

"Wah, KPK makin cerdas. Produksi rompi yang banyak, nggak perlu repot kerja," ucap Novel melalui akun Twitter pribadinya.

Ucapan Novel itu sembari mencantumkan tautan berita mengenai rompi biru itu. Tak ada penjelasan lebih lanjut dari Novel mengenai apa yang disampaikannya itu.

Sentilan serupa disampaikan mantan juru bicara KPK Febri Diansyah. Dia membandingkan kinerja KPK kini dengan Kejaksaan Agung (Kejagung), yang baru-baru ini mengusut perkara dugaan korupsi dengan dugaan nilai kerugian negara mencapai Rp 1,2 triliun, yaitu dugaan korupsi penyimpangan atau penyelewengan penggunaan dana PT Waskita Beton Precast pada 2016-2020.

"Sementara itu, KPK terlihat sibuk dengan 'jaket biru' yang katanya antikorupsi, spanduk-spanduk dengan foto Ketua KPK," demikian cuit Febri seperti dilihat, Rabu (1/6/2022).

Febri juga menyinggung KPK soal upaya pencarian buron kasus suap Harun Masiku. Harun Masiku menjadi buron KPK sejak Januari 2020.

"Dan (KPK) mengomentari Harun Masiku yang katanya sulit tidur," ucapnya.

"KPK, bangunlah," tambah Febri.

Simak juga 'LHKPN Terbaru Rilis, Siapa Paling Tajir dari 5 Pimpinan KPK?':

[Gambas:Video 20detik]



(dhn/imk)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT